Cerpen cinta Love is mocca part 1 {Repost}

Haloo All Reader Star Night.Lagi – lagi ada cerpen baru, Tapi kali ini cerpen kiriman dari salah satu Reader Star Night. Jucul nya “Cerpen Cinta Love Is Mocca”.

Sebelum ke cerpen Penulis mau cuap cuap dulu soal “Cerpen Cinta Love Is mocca”. Ternyata cepen ini mengunakan pengambilan sudut pandang dari masing – masing tokoh. Ehem, ana pribadi si belum pernah bikin cerpen yang model beginian. Bikin cerpen yang di ambil dari sudut pandang satu tokoh aja ribet n jadi gak ending – ending kayak cerpen the prince… Wukakkaka….

Oke deh, segitu doank cuap – cuapnya. Sekarang bisa langsung di baca Cerpen love Is Mocca karya Veronicha WH



#OCHA#

Pagi yang sangat cerah untuk hari ini. Tampak anak-anak sebayaku berjalan beriringan ke sekolah.

“Ocha!! Tunggu!!” hmmm pasti ini Lisa dengan suara cemprengnya. Aku pun berhenti sejenak untuk menunggunya. Dia berlari kecil menghampiriku. Namanya Elisya Saputri, sesuai namanya dia emang cantik banget layaknya putri. Sedangkan namaku sendiri adalah Zeefhanya Moccha Ardana atau sering dipanggil Ocha. Tapi walaupun namaku Moccha ku sama sekali gak suka dengan makanan ataupun minuman rasa moca.

“Cha, tau ga’ tadi malam Ervan nelfon gue!!!”ucap Lisa dengan ceria.

“Oh ya, pantesan Ervan tadi malam gak nelpon gue!!hehe!!”godaku.

“Ahh, ocha gue serius tauk, nyebelin banget cieh!!”jawabnya sambil cemberut.

“Iya-iya, sori. Trus dia bilang apa ma lo? Dia ngajak lo ngedate ya???”lanjutku kemudian.

“iya Cha!!” jawabnya malu-malu. Lisa ini emang ngebet banget ma yang namanya Ervan, jadinya ya kaya ketiban bulan dia senengnya minta ampun. Aku sendiri dah punya cowo namanya Kak Viand dia temen kuliah kakakku.

Drrt drrt!!! Hp di sakuku bergetar, siapa ya pagi-pagi gini dah rajin nelponin aku. Ah ternyata Kak Viand baru juga diomongin.

“Iya Kak ada apa?”

“Dek ntar pulang skul kakak jemput ea!!”

“Mang Mas Nathan kemana??”tanyaku heran.

“Nathan ada dia gak kemana-mana, mang gak mau ya ketemu ma kakak?”ups dia ngambek ne.

“Bukannya gitu Kak Adek pikir Mas Nathan minta kakak buat jemput adek, lo dijemput kakak ma adek mau bangetlah hehehe!!”jelasku sambil tertawa.

“Ea udah mpe ntar ea, luv u adek!!”jawabnya kemudian.

“Luv u to kakak!!!”

”Cie-cie pagi-pagi dah dikasih vitamin ni cha!!!” gentian Lisa yang kini menggodaku.

“Ya udah masuk yuk dah mau bell ni!!!”ajakku sambil mengalihkan pembicaraan.

“Yuk!!”

Tetttttt Tettttt!!!!

Wah aku duduk sendirian lagi Nanda kemana lagi sieh???

“Selamat pagi anak-anak!!!”

“Pagi Pak!”jawab siswa-siswi kompak.

“Anak-anak kalian punya teman baru hari ini!!” Langsung ramai deh kelas lo begini.

“Tenang anak-anak dia namanya Andre!! Andri kamu duduk disamping Zifa ya!!” Jelas Pak Tony. Kok sama aku sieh terus Nanda gimana donk. Ah Pak Tony bikin kacau. Cowo itu pun langsung duduk disampingku.

“Zifa kamu tolong bantu Andre ya baik untuk pelajaran maupun pengenalan sekolah ya!!”Lanjut Pak Tony, buseet, tega bener.

“Tapi Pak kan ada ketua kelas Pak!!”bantahku kemudian.

“Baik kita lanjutkan pada halaman 78 kumpulkan tugas kalian!!!”wah omonganku gak digubris lagi. Aku pun langsung berjalan ke depan untuk mengumpulkan tugas!!!”

“Hei gue Andre pindahan dari SMU Palapa!” ucapnya sambil mengulurkan tangannya.

“OCHA!!” jawabku singkat. Sambil menyambut uluran tangannya.

“Kok Ocha, bukannya tadi Pak Tony tadi bilang nama kamu Zifa???”tanyanya heran.

“Iya tapi aku biasa dipanggil Ocha!”jawabku sambil menarik tanganku.

Tetttt !!!!

Akhirnya istirahat juga, makan dulu ah ke kantin. Dengan segera ku berjalan ke kantin. Hmmm jauhnya tu kantin. Kok perasaan ada yang ngikutin aku ea, dan ternyata ketika kulihat ada Andre.

“Lo ngapain ngikutin gue!!”tanyaku kesal.

“Lha kan Pak Tony nyuruh gue buat sama lo, dan elo juga disuruh bantuin gue kan!!!”

“Oh ya! So what gitu lho, gue mo makan!”

“Cha cowok baru lo ya?? Kenalin dunk!!!” sapa seorang cewek sambil cengar-cengir.

“Kenalan aja ndiri!!” dan aku pun langsung beranjak ke kantin tanpa memperdulikan tu cowok lagi.

Tu cowok sebenernya cakep juga, Cuma dia tu agak rese. Makanya bikin males banget, apalagi di cerewetnya minta ampun banget.

#ANDRE#

Akhirnya aku bisa pindah ke sekolah ini juga, beruntung banget aku bisa sekelas ma ocha, semeja lagi. Ternyata keberuntungan berpihak padaku. Apa dia dah lupa ma aku ya, kok dia sama sekali gak respon ketika Pak Tony nyebut namaku. Malah kelihatan sebel banget ketika aku duduk disampingnya. Ocha-Ocha kamu tetap cantik dan lucu seperti dulu. Aku kangen banget ma kamu Cha.

Oh ya kenalin namaku Andrevia Ryozi Astara, atau lebih sering dipanggil Andre. Tujuanku pindah ke skul ini adalah untuk mengejar kembali putri kecilku yang pernah aku tinggalin karna harus pindah ke luar kota. Cha sekarang aku kembali buat kamu aku Ozy pangeran kecil kamu, aku tepatin janjiku aku kembali setelah 10 tahun.

Apa Ocha masih gak suka ma rasa moca ya? Hmmm masih banyak pertanyaan yang berkecamuk dalam pikiranku sehingga aku sama sekali tak bisa konsentrasi pada pelajaran pertama hari ini. Dia disampingku ingin rasanya aku memeluknya erat-erat dan tak ingin melepaskannya lagi.

Wah udah istirahat Ocha mau kemana ya, ah aku ikutin aja deh.

Hmmm dia marah-marah tu ma aku gara-gara aku ikuti.

#OCHA#

Akhirnya pulang juga, bisa bebas juga dari si cowok tengil itu. Hmmm Kak Viand mana ya? Kok belum keliatan? Mana panas banget lagi. Batinku sambil celingukan mencari Kak Viand.

“Ni Dek minum dulu biar seger!!”tiba-tiba ada sebotol minuman dingin di depan, langsung ku cari yang punya suara itu. Ah ternyata Kak Viand.

“Kakak bikin kaget aja! Kirain setan dari mana?”kataku sambil cemberut.

“Ieh masa Kakak dibilang setan?”jawabnya sambil tersenyum dan mengacak-acak rambutku dengan lembut.

“Abisnya muncul tiba-tiba, kaya jin aj!!”sanggahku kemudian.

“Iya-iya, yuk jalan!!”ajaknya sambil menggandengku untuk naik ke mobil.

“Kak emang kita mau kemana?” tanyaku setelah Kak Viand masuk.

“Emm ada aja!!!hehehe!”godanya kembali.

“ieh kakak gak seru masa main rahasian ma adek!”kataku sambil cemberut.

“Tenang aja kali ini adek gak bakal kecewa kok!”katanya sambil mengacak-cak rambutku.

#kenapa aku seperti pernah mengenalnya ya!#bisikku dalam hati, gak tau kenapa pikiranku mendadak melayang ke Andre. Dia siapa kenapa wajahnya familiar banget buat aku.

“Kok bengong dek?? Adek marah ya ma kakak!!” pertanyaan Kak Viand membuyarkan lamunanku.

“Hah, gak kok kak. Masa cuma gitu aja adek mau marah ma kakak. Ntar malah dikira adek gak sayang lagi ma kakak!!” jawabku asal nyerocos aja, hmmm kenapa pikiranku dipenuhi oleh Andre. Hmmz aku harus bisa buang jauh-jauh pikiranku tentang Andre.

“Dek kita dah nyampe nich!!” ucap kak Viand. Aku segera mengedarkan pandanganku melihat sekitarku.

DEG! Jantungku berdetak kencang sepertinya aku pernah ke tempat ini. Lalu kulihat ada sebuah taman bermain kecil.

“Ozy!!” ucapku pelan. Tempat ini tempat bermain aku dan Ozy dulu. Hmmms perasaan ini kembali muncul. Aku kangen banget ma kamu Zy, batinku.

“Dek kamu baik-baik aja kan? Kakak perhatiin dari tadi kamu bengong melulu, kamu lagi ada masalah??” Tanya Kak Viand.

“Iya kak, aku baik-baik aja kok, Cuma agak pusing aja!”jawabku singkat, tangannya langsung menyentuh keningku.

“Iya benar kamu agak demam!”lanjutnya. Kak Viand langsung melepaskan jaketnya dan memakaikannya pada badanku, “Yuk kita pulang aja!” lanjutnya kemudian.

“Kok pulang kan baru nyampe kak?”tanyaku heran.

“Kamu kan lagi sakit ntar tambah sakit gimana?Kakak gak mau kamu sakit!!”jelasnya sambil menggandengku ke mobil. Dan langsung menyuruhku masuk.

“Dek Kakak ngerasa ada yang kamu sembunyiin dari Kakak!!” tanyanya begitu ia masuk mobil. Kenapa dia bisa tau?

“Mang aku nyembuyiin apa sich Kak? Aku cuma jadi inget waktu aku masih kecil aku sering banget main di taman ini ma Mas Nathan!!” jawabku kemudian. Tapi aku yakin dia gak mungkin percaya segampang itu. Aku langsung mengalihkan pandanganku ketika tatap matanya masih menunjukan kecurigaanya padaku.

“Ya dah Kak aku pulang sendiri aja, gak usah dianterin!!” lanjutku sambil membuka pintu mobil. Perasaanku bener-bener campur aduk, aku gak tau harus bersikap kaya gimana. Tiba-tiba Kak Viand menarik tanganku sebelum aku keluar dari mobil, dan langsung menarikku dalam pelukannya.

“Gak dek, maafin kakak dah gak percaya ma adek. Kakak Cuma takut kehilangan kamu, kakak udah terlalu sayang ma kamu! Maafin kakak ya!” dalam pelukannya aku Cuma diam dan merasa bersalah. Hufftt pusing banget dech. Ne gara-gara Andre si cowok tengil itu nie aku jadi kaya gini.

“Kak pulang yuk, tapi kakak temenin aku dirumah ya!” kataku sambil melepaskan pelukannya. Dia pun mengangguk sambil tersenyum, tak lupa kecupan dikening pula. Time to go home.

#ANDRE#

Huffftttt cepet banget sich jalannya tu anak, baru keluar dah gak keliatan batang hidungnya. Nah itu dia keliatan. DEGGG! Jantungku seakan berhenti mendadak ngeliat mereka, keakraban mereka. Hemmm sepertinya aku cemburu hufftttt ternyata aku masih tetap mencintainya setelah sekian tahun aku pergi. Meski kulihat ada keceriaan di wajahnya namun aku akui aku memang iri dan merindukan kebersamaanku dengannya. Apa dia masih ingat denganku?? Aku kembali terimat terakhir kali aku bertemu dengannya.

“Ocha?? Ozy mau ikut mama sama papa pergi ke Surabaya, ocha jangan lupain Ozy yaa!!!”kataku waktu itu.

“Ozy jangan jangan tinggalin ocha!!”terlihat mata kecilnya dulu berkaca-kaca.

Oh God aku merrindukannya. Gantungan kunci berbentuk bola masih ku genggam, apa dia masih nyimpen liontin hati itu.

Ahh mending aku ke rumahnya aja lah masih yang dulu mungkin. Aku kembali ke parkiran dan mengambil red jaguarku menuju rumah my little angel. Ternyata jalanan menuju rumahhnya masih sama, ku tatap rumah mewah bercat hijau muda itu, terbayang semua kenanganku dengannya, kulangkahkan kaki masuk. Kulihat Pak Parman satpam yang dulu menjaga kami yang membukakan gerbang,

“ Maaf dek ingin bertemu siapa???tanyanya.

“Ochanya udah pulang pak????” tanyaku pada Pak Parman.

“Ohhh Neng Ocha belum pulang, mau nunggu atau gimana dek???”jawab Pak Parman.

“Gak usah Pak sampein aja tadi Ozy kesini gitu aja pak!!!”jawabku ramah.

“Kamu Ozy kecil yang dulu sering main ma neng Ocha???tanyanya setengah kaget. Aku mengangguk pasti, “Nak-nak Neng Ocha itu selalu mikirin kamu, nungguin kamu selama bertahun-tahun, dan sekarang kamu sudah dewasa hmm Bapak jadi ingat waktu kalian kecil.” Lanjut Pak Parman.

“Iya pak, ya sudah saya permisi dulu ya Pak!!”ucapku seraya pamit.

“Cha aku juga kangen banget ma kamu!!!!”batinku.

#OCHA#

Akhirnya nyampe rumah juga. Tak berapa lama kemudian pak Parman menghampiriku yang baru turun dari mobil ka Viand.

“Kenapa Pak???”

“Neng tadi dicariin ma temen neng!!” sahut pak Parman.

“Siapa Pak????”gak biasanya jam segini ada orang nyariin aku.

“Den Ozy neng.!” DUAARRR kepalaku seakan tersambar petir mendengar nama itu.

“Ozy pak trus mana orangnya Pak???”tanyaku penuh selidik.

“Udah pergi Non, belum ada 10 menit!” aku langsung berlari ke gerbang nyari dia. Huh nihil jalanan lengang, ga ada siapapun. Aku berjalan lunglai kembali ke tempat Pak Parman.

“Dia ga ninggalin No telp atau alamat gitu pak.????tanyaku sendu.

“Ga neng, ya sudah saya permisi!” aku mengangguk pelan. Bahkan aku tidak mempedulikan keberadaan Ka Viand, Ka Viand Cuma terdiam ngeliat tingkahku.

“Dek! Ozy siapa??”Aku terkejut mendengar pertanyaan itu, kenapa aku bisa ga sadar ada Ka Viand disini.

“Temen adek waktu kecil Kak!”jawabku ragu, aku langsung melangkahkan kaki masuk ke rumah dan duduk di sofa memejamkan mata, kepalaku serasa berputar dan berdenyut-denyut.

“Dek makan dulu yaa, trus minum obat!! Byar agak enakan badannya!!”Nama Ozy kembali berputar dalam otakku nama itu memenuhi otakku. Dengan perlahan air mataku jatuh tanpa kusadari. Tentu saja hal ini membuat kak Vhiand makin kawatir dan dia menarikku dalam pelukannya. Kerinduan yang kini semakin menyesakkan hatiku, kenangan yang telah lama tersingkir dari otakku kembali muncul membayang, kenangan bersama Ozy semakin membuat air mataku mengalir deras.

“Dek apanya yang sakit bilang sama Kakak, kamu kenapa nangis kaya gini!! Kaka ambilkan makan yaa, kamu minum obat ya!!!”tanyanya bertubi-tubi dengan penuh kekawatiran.

“Aku ga papa kok Ka, aku Cuma pusing aja pengin bobo!!! Mungkin ntar udah baikan. Kaka pulang aja gapapa!!” keadaan seperti ini membuatku ingin menyendiri. Ka Vhiand pun mengerti dan meninggalkanku dengan tatapan tak tega. Kulihat Mas Nathan berjalan menuruni tangga, aku pun langsung berlari kearahnya dan memeluknya erat karna hanya Mas Nathan yang bisa tenangin aku, tentu saja Mas Nathan heran dengan tingkahku yang tiba-tiba menangis di pelukannya.

“Kenapa Cha???lagi berantem sama Vhiand???” aku langsung menggelengkan kepalaku sambil tetap mengisak. “ Trus kenapa sayang, Mas ga pernah liat kamu nangis kaya gini!!””lanjut Nathan,

“Aku kangen Ozy kak, dia tadi kesini. Aku kangen banget ma Ozy!!” Nathan terkejut mendengar kata Ozy, feelingnya benar hanya Ozy yang bisa ngebuat aku nangis .

“Ozy kesini???kata siapa tadi gada orang kesini kok???”jawab Nathan.

“Kata Pak Parman Mas, tapi begitu tau Ocha ga dirumah dia langsung pergi!!!Aku kangen kak ma dia!!!”jawabku sambil melepaskan pelukannku.

“Percaya deh sama Mas dia pasti kesini lagi! Udah jangan nangis ya jelek!!”aku pun cemberut mendengar ucapannya yang meledekku. “Sini deh, Mas mau ngomong!”lanjutnya sambil menarikku ke sofa.

”Kalau benar yang tadi datang itu Ozy, gimana dengan Vhiand???”pertanyaan itu sangat menusuk ulu hatiku, dan langsung membuatku tertunduk. Aku sendiri bingung harus bersikap bagaimana.

“ A- aku gak tau Mas?”jawabku sambil menetesken airmata dan langsung memeluk Mas Nathan,” aku gak tau Mas aku harus bersikap bagaimana, sama Mas Nathan tapi cepat atau lambat aku bakal jelasin masalah ini ke dia Mas.”jawabku kemudian.

“Ya udah ntar kakak bantu jelasin ke dya, udah jangan nangis lagi ya???”ucapnya sambil menghapus airmataku. Dan aku kembalik memeluknya karna dengan memeluknya merupakan ketenangan tersendiri buatku. “Dih ko jadi manja banget nee sama Mas???” ledeknya yang tentu saja membuatku langsung cemberut.

“Ahhhh mas ini!!” jawabku langsung bangkit berdiri menuju ke kamar tapi tanganku langsung ditarik lagi sama Mas Nathan sampai aku terduduk lagi, tapi kemudian dia memelukku lebih erat, membuatku merasa aneh, karna ga biasanya Mas Nathan kaya gini.

“Mas baik-baik aja kan?” tanyaku kawatir.

“Gak Mas Cuma kangen meluk kamu kaya gini, ga terasa kamu sekarang udah segede ini, dulu kamu terasa kecil sekarang kaya beruang???!’’’’ucap Mas Nathan membuatku menarik diri dari pelukannya.

“Enak aja beruang,!”sungutku kesal. CUP! Tiba-tiba Mas Nathan mencium keningku,”Udah ganti baju dulu ntar abis itu baru makan bareng, oke???”lanjutnya kemudian, benar-benar Mas Nathan aneh, deh. Aku pun langsung berangjak ke kamar.

Biodata penulis : Veronicha WH

Facebook : JL Vheo Nicha

Twitter : @vheo_nicha


EmoticonEmoticon