cerpen cinta "kalau cinta katakan saja last part"

Cerpen Cinta "kalau cinta katakan saja last part", Akhirnya bisa end juga.... #tabur bunga tujuh rupa....

Ha ha ha, lagian udah nggak sabar nie penulis buat ganti ke cepen yang laen. Masa asik berkutat sama cerpen cinta "kalau cinta katakan saja last part" aja. Ck ck ck...

Lagian nie ya, cerpen kiriman yang masuk ke Anamerya17@gmail.com juga banyak. Seriusan deh. Oke deh, baca bareng yuks....



Huuffh... nggax kerasa udah dua minggu gue di kelas dua nie, lumayan juga lah di IPA nie... kemaren gue ngerasa bosen, tapi sekarang udah lumayan terbiasa lah, emmm makin sedih nie gue... Steven sama Ferly sama-sama ngejauh dari gue, e sebenernya Stevennya enggax sih, lebih tepatnya gue yang ngejauh dari dia. karena selalin gue ngerasa udah nggax ada harapan lagi, gue juga emang nggax bisa akrab lagi, ya biasalah namanya juga ugah nggax sekelas lagi...
"Chelsy..." teriak seseorang dari luar, gue langsung menoleh. ternyata chintya, ha?! chintya? mau ngapain ea???
"e ea?..." balasku dan melangkah mendekati chintya di luar kelas. eh tapi by the way gue sama chintya udah akrab lagi, bahkan lebih akrab lebih tepatnya, mungkin bisa di bilang setelah banyak yang tau gue deket sama Ferly "ada apa?" tanyaku begitu tiba di depan chintya.
"ada yang mau gue omongin sama loe, bisa?" tanya nya, mau ngomongin apa ea? gue pun mengangguk "e tapi nggax di sini..." lanjutnya.
"he?! kenapa? eh e baiklah..." kataku" ngobrolnya sambil jalan aja" lanjutku sambil melangkah diikuti sama chintya.
"emmm, loe suka sama Steven ea?" tanya chintya setelah beberapa saat terdiam. tentu saja gue kaget. dari mana chintya tau? apa dia juga masih suka sama Steven. aduh bagaimana ini...
"e gue... e ya nggax lah!!!" jawabku setelah beberapa saat bingung mau ngejawab apa, aduuuh apa yang harus gue lakuiiiinnn...
"seriuz?!"
"e ea... seriuz lah, emang kenapa?"
"Steven suka sama loe..."
"ha?!!!!???. eh e... apaan sich, jangan ngarang lah..." kataku, ini pasti bohong kan? mana mungkin lah.
"gue seriuz. Steven suka sama loe, dia minta bantuan sama gue buat nanya sama loe..." kata chintya.
"chin, Steven itu sukanya sama loe..." kataku.
"tapi gue udah punya pacar. loe tau itu..."
"emmm, gue juga bingung mau ngomong apa... dulu gue deket sama Steven, karena dia suka sama loe... gue... gue... gue nggax suka Steven kok"
"tapi dia suka sama loe..."
"ya truz gue harus gimana..." kataku, sorry chin, bukan gue nggax mau percaya sama kata-kata loe, tapi gue beneran nggax bisa... gue bakal percaya kalau Steven sendiri yang bilang sama gue, emang di kira gue itu cewek apaan, seharusnya dia sendiri yang bilang nggax kayak gini caranya...
"jadi loe beneran nggax mau"
"sorry ea gue nggax bisa... udah lah kita temenan aja, lagian masih banyak kok yang lebih baik dari gue, abis gue bener-bener nggax bisa..." kata ku, maksud gue, beneran gue nggax bisa ngasi tau loe, kalau Steven beneran suka sama gue, harusnya dia yang ngasi tau gue, bukan elo.
"0h ya udah lah, gue balik ke kelas gue ea, ntar gue sampein ke Steven" kata chintya, gue hanya mengangguk dan memperhatikan chintya yang berlalu meningalkan gue.
huuffh... satu lagi cowok yang gue suka, gue tolak. apa sich sebenernya yang gue inginkan... tapi nggax tau kenapa gue nggax bisa ngakuin bagaimana perasaan gue sama orang lain, selain orangnya. ah udah lah gue nggax mau mikirin cowok lagi. terserah lah mau apa, tapi kenapa ea, setiap cowok yang gue suka atau yang (katanya) suka sama gue nggax mau bilang langsung???
Steven,... kalau loe emang suka sama gue, harusnya loe tau gimana perasaan gue... bukan minta tanyain sama orang lain kayak gini, nggax gentle banget sich... ah gue nggax mau punya pacar penakut. yaaah mungkin memang bukan jodoh gue...
Ahh mungkin ini yang lebih baik. gue harus terima. mungkin juga ini salah gue, gue nggax bisa membuat orang-orang yang gue sayangi itu berani. baiklah, dalam satu minggu ini kalau mereka berdua bisa buktiin bahwa dia suka sama gue, gue pasti bakal percaya sama mareka, tapi kalau nggax ea, udah lah.
Kasihan sekali gue... tiba yang pertama nggax mau bilang kalau suka sama gue, eh giliran yang satunya lagi malah nggax berani. nasiiip. jadi cowok kok pada nggax gentle, makanya sebaiknya 'KALAU CINTA KATAKAN SAJA' nggax kayak gini. bikin gue pusing aja.

cerpen cinta "kalau cinta katakan saja last part"

Nggax kerasa udah dua bulan. Dan mereka nggax ada yang berani bilang, atau emang nggax akan pernah bilang, ya udah lah, gue bilang juga apa, mereka nggax suka sama gue. mungkin emang bener kalau mereka cuma main-main aja. eh tapi gue denger-denger si Steven lagi deket sama imel.
Tapi gue fikir-fikir ea, kok bisa ea, cewek yang dulu gue kagumi itu semuanya pada mendapatkan apa yang gue nggax bisa? awalnya chintya sekarang imel, uuuh mungkin emang selamaya gue di takdirin untuk selalu kalah dari mereka ea...
emmm, Tapi nggax apa-apa lah, dan nggax tau kenapa kok gue sama sekali nggax ngerasa sedih, mungkin emang gue udah nggax suka sama dia, lagian mereka berdua cocok kok, menurut gue sich... imel itu emang ciri-ciri cewek idaman begitu juga sama Steven. So, nggax masalah mereka jadian.
Gue nggax merasa sedih karena Steven udah deket sama cewek lain. tapi, kenapa gue sedih saat tau Ferly udah bener-bener ninggalin gue? sebenernya ada apa sama gue... Gue nggax boleh suka sama Ferly,... Tolong lah, jangan biarkan gue suka sama Ferly. gue nggax mau... selain Ferly udah bener-bener pergi dari gue, gue juga nggax mau sama dia, pokoknya nggax.
0h ea, by the way di kelas baru ini, gue lagi deket sama seorang cowok lho... anaknya itu keren, baik, pinter, nyenenging, walau kadang-kadang juga suka nyebelin dikit, emmm dia juga rajin, rapi plus juara... wah pokoknya perfect deh, walau ketampanannya masih kalah sama Ferly tapi, yaa... gue lumayan seneng lah bersahabat sama dia.
Di kelas, gue di gosipin sama nih anak, namanya itu Romy, tapi gue udah nggax perduli, itu kan cuma gosip, lagian dianya juga nggax masalah. So, jalanin aja. ini bermasalah saat gue kembali deket sama Ferly yang nggax tau gimana awalnya. karena gosipnya jadi gue itu di kira plin-plan.
Selain gue deket sama romy gue juga deket sama Ferly, walau sama Steven udah jauh, dan kesannya gue ngedeketin Romy tapi tetap memberi kesempatan sama Ferly. tapi ada juga yang bilang gue itu malah balikan sama Ferly, padahal itu semua bohong. jadian aja belum masa' balikan, aneh-aneh aja. lagian kalau gue ngejauhin Ferly entar di kira gue itu cewek sombong banget lagi, udah nggax mau jadi pacarnya mau temenan juga nggax mau.
Andai saja mereka tau kalau Ferly udah nggax suka sama gue, atau nggax pernah suka sama gue lebih tepatnya, pasti kejadiannya nggax kayak gine.... Ahh, mengingat Ferly nggax suka sama gue aja hati gue sakit banget, sebenernya gue tu kenapa sih, apa yang terjadi sama diri gue... gue nggax mau kayak gini terus....

AKU SAKIT

aku sakit bila menatap matamu
sadar ku bahwa engkau bukan milikku
aku sakit bila ku mengagumimu
sadar ku kau tak pernah mengagumiku
bangunkan aku dari tidur panjangku
sadarkan aku dari mimpi tentang mu
ku salah bila ku berharap padamu
salahku paksa kau tuk mengagumiku
kau tak tau perasaanku
dan ku tak mau kau tau
aku sakit jika kau tau hatiku
karna diriku tak berarti bagimu
aku sakit bila kah kau sembuh kan aku
tak mungkin....
tak mungkin sungguh tidak mungkin
bangunkan aku dari tidur panjangku
sadarkan aku dari mimpi tentang mu
ku salah bila ku berharap padamu
salahku paksa kau tuk mengagumiku

cerpen cinta "kalau cinta katakan saja last part"

Hari-hari udah berlalu tapi Ferly nggax berubah sama gue, kenapa dia ngelakuin ini... sikapnya ke gue bener-bener makin hari makin baik and perhatian aja, gimana gue bisa melupakannya kalau kayak gini caranya, kenapa dia nggax bersikap seperti temen-temen gue yang lainnya.... setiap kali gue ngerasa gue harus melupakannya dia pasti selalu ada buat gue, apa yang harus gue lakuiinn...
Ahh ini kah yang dinamakan Cinta? apa bener ea gue suka sama Ferly? kenapa gue baru sadar sekarang, kenapa gue baru sadar gue suka sama orang itu setelah dia pergi dari hidup gue... kenapa?!
"chel, kakak boleh nanya sesuatu nggax sama loe?" tanya Ferly malam itu. gue bertanya-tanya kira-kira apa yang mau di tanyaain ea?
"e, ya... boleh, apa itu?" tanyaku.
"seandainya, ada yang nembak loe. apa loe bakal menerimanya?"
"ya tergantung"
"maksudnya?"
"ya tergantung, siapa yang nembak" jawabku, seandainya itu elo, gue pasti mau fer, tapi gue tau itu nggax mungkin. loe nggax mungkin suka sama gue. gue harus menyadari itu.
"kalau seandainya itu... kakak?" tanyanya.
"HA??!" kaget ku, ini... beneran? Ferly... dia... "nggax usah bercanda deh" kilah ku, nggax nyangka banget.
"kakak seriuz, kakak tau. kakak bukan siapa-siapa buat loe, tapi please izinin kakak buat jadi yang pertama untuk loe" kata Ferly.
"gue..." gue udah nggax bisa ngomong apa-apa lagi, eh, tapi ini pasti bohong. lagian Ferly juga nggax bilang kalau dia su...
"kakak suka sama loe" potong Ferly. HAA?! seriuz.
"tapi gue..."
"please chel, kakak beneran suka sama loe, jangan tolak kakak lagi ea, kakak nggax sanggup, kakak nggax bisa ngelupain loe... beneran" katanya, iiih lebay banget. Apa emang semua cowok selebay ini?
"emmm, gue..."
"loe mau kan jadi pacar kakak?"
"enggax"
"Ha?! seriuz???" tanyanya "0h ya udah lah, kalau gitu kakak mati aja"
"enggax mungkin enggax maksudnya... he he he siapa sich yang bakal nolak jadi pacar cowok sekeren kak Ferly..." kataku akhirnya...
"ha jadi... loe mau jadi pacar kakak???"
"emmm, gimana ea? mau nggax ya..."
"seriuz nie..."
"emmm, ia deh, gue mau"
"haa, gitu donk... akhirnya loe mau juga jadi pacar kakak..."
"hemz..."
Dan malam itu di akhiri dengan senyuman. ayooo smille... smille for love. okey... dan baru kali ini gue sebahagia ini. Apa emang begini orang yang cintanya terbalas ea? cinta? apa itu cinta? emmm cinta adalah... lima huruf satu kata, he he he...

CINTA PERTAMA DAN TERAKHIRKU

Sebelumnya tak ada yang mampu
Mengajak ku untuk bertahan, di kala sedih
Sebelumnya ku ikut hatiku, hanya untuk aku seorang
Sekarang kau di sini, hilang rasaku
semua bimbang tangis kesepian
kau buat aku bertanya...
kau buat aku mencari...
Tentang rasa ini... aku tak mengerti...
akan kah sama jadinya
bila bukan kamu...
lalu senyum mu menyadarkanku...
kau lah cinta pertama dan terakhirku...
Sebelumnya tak mudah bagiku
tertawa sendiri di kehidupan yang kelam ini
sebelumnya rasanya tak perlu
membagi kisah ku
tak ada yang mengerti
sekarang kau disini hilang rasaku
semua bimbang tangis kesepian
Bila suatu saat kau pergi
jangan paksa aku tuk cari yang lebih baik
karena senyummu menyadarkanku
kaulah cinta pertama dan terakhirku.....

cerpen cinta "kalau cinta katakan saja last part"

"kak, apa cita-cita kakak?" tanyaku, karena sampai saat ini gue masih belum tau bannyak tentang pacar gue, bakal aneh donk kalau gue nggax tau. makanya sekarang gue bakal cari tau.
"emmm, mau jadi artiz. he he he, ketinggian ea?"
"enggax kok, masih di bumi jadi nggax tinggi-tinggi amet"
"he he he..."
"kalau keinginan kakak?"
"jadi pacar loe"
"lho kan udah..."
"jadi yang paling loe percaya" jawabnya, udah juga.
"0h, moga tercapai ea..."
"pasti. eh chel... emmm I Love You..."
"0h, tau dah..."
"lihat tuu, dia nggax mau jawab"
"eh nggax mau do..." balas ku, ahh ogah, malu gue. iiih nggax mau...
"0h gitu, kalau loe tau apa arti I Love You tu.,.."
"tau"
"kalau tau, apa?"
"artinya itu, aku... cinta... kamu...."
"Haa samalah, kakak pun cinta sama loe..." jawab Ferly cepat.
"Ha?! kok gitu, curang!!! mana boleh kayak gitu..."
"kanapa nggax?... suka-suka..."
"ahh curang!!!"
"he he he...."

THE END

Cerpen Terbaru "Kalau cinta katakan saja ~ 05/6"

Cerpen Terbaru Kalau Cinta katakan Saja Part 05. Iya bener itu.... Kalau cinta udah ngomong aja. Ngapain pake di sembunyiin si. Cinta kan tidak untuk di sembunyikan.... Cihuiey...

Ngomong ngomong tinggal satu part lagi ya cerpen terbaru kalau cinta katakan saja. Soalnya endnya kan di part 06.

Kalau gitu gimana si kelanjutan Cerpen kalau cinta katakan saja? Cekidot...



Sejak gue nolak Ferly tampak dia mulai menjauh dari gue, awalnya gue masih biasa aja dan tetap berusaha untuk menjodohkan Steven sama chintya dan Steven tetap nggax mau, tapi... jujur saja gue marasa ada yang hilang dalam diri gue, gue nggax tau apa ini karena Ferly udah ninggalin gue atau cuma perasaan gue aja, tapi yang jelas gue merasa ada yang kurang dalam diri gue dan gue... merasa kehilangaaaan banget. gue jadi bingung, apa yang harus gue lakuin... nggax mungkin kan gue suka sama Ferly? ini pasti nggax. gue cuma mengaguminya, nggax mungkin gue suka sama Ferly, inposible.
Untuk menyegar kan fikiran, gue pergi ke festival bareng temen-temen gue, ya untuk sekadar refresing lah. Tanpa sengaja saat gue lagi jalan-jalan ke sana kemari gue lihat beberapa temen-temen anak kelas gue. ya mereka juga pada jalan kale, ya biasalah namanya juga anak muda.
"chel, ada yang ingin ketemu elo tuch" kata anggi saat gue lagi membeli brous pin, yang ada namanya.
"0h ea? siapa?" tanyaku.
"Ferly" jawab anggai.
"seriuz?" tanyaku kaget, Ferly nyariin gue, jadi dia udah nggax marah sama gue lagi? kenapa gue jadi seneng gini ea...
"ya seriuz lah..." jawab anggi.
"hei..." sapa seseorang dari arah samping, gue langsung menoleh, ternyata beneran Ferly, ah gue beruntung banget malam ini. nggax nyangka gue bisa ketemu Ferly di sini. gue langsung tersenyum kearahnya.
"ini dek..." kata si penjual sambil memberikan pesanan gue, sebuah brous pin, yang ada namanya, karena tadi gue memesannya satu yang ber huruf 'sdc' sebenernya itu singkatan nama mama n' papa gue. tapi...
"s d c? siapa tuch?" tanya Ferly...
"e ini..."
"kasihan sekali loe fer" potong anggi, lho kasihan apa?
"kenapa?" tanya Ferly, yang juga bingung kayak gue.
"loe nggax lihat tuch sdc, pasti c nya Chelsy, kasihan sekali bukan f..." kata anggi sambil geleng-geleng kepala.
"ah apaan sich, nie nama mama sama papa gue kaleee, bukan gue... yeee" ralat ku, tapi sepertinya Ferly sedikit nggax suka karena ia langsung mengalihkan pandangan ke arah lain. iiih ini pasti gara-gara anggi. ngapain sih ngomong kayak gitu, kalau sampai my idola marah lagi kan gue bisa sedih. ini nggax boleh terjadi.
"eh keluar yuk" ajak Ferly mengalihkan pembicaraan.
"kemana?" tanyaku.
"ya keluar, jalan kesana, jangan di sini aja. yuk" ajaknya. gue hanya mengagguk dan berjalan mengikutinya.
Gue baru nyadar kalau malam ini dia keren banget. udah orangnya emang keren, di tambah lagi dengan gaya seperti itu uh perfect banget deh, kenapa dulu gue nolak dia ea... dan anehnya perasaan bersalah gue muncul, ah sudah lah mungkin ini yang terbaik.
Ahh dia bener-bener keren, apalagi saat ini dia nggax pake topi seperti biasa, jadi kelihatan banget rambut nya yang mirib justine biebier. uuh beruntung banget siapa pun yang mendapatkannya, seandainya aja dulu dia ngomong kalau dia suka sama gue, pasti gue bakal jadi cewek paling bahagia, tapi itu nggax bakal pernah terjadi, dia nggax mungkin suka sama gue.
Nggax, gue nggax boleh kayak gini, gue udah menyia-yiakannya, jadi gue nggax mungkin punya kesempatan untuk mendapatkannya lagi, sebenernya kenapa gue? bukan kah kesempatan yang sama hanya datang sekali, kalau pun seandainya gue bisa bersama dengannya pasti dengan jalan yang berbeda. apa yang membuat gue jadi kayak gini, kenapa setiap gue bersama dengannya, perasaan gue jadi tenang, damai dan dunia terasa lebih indah? dan kenapa setiap melihat senyumannya kayak gine, membuat semua masalah gue terasa ringan?...
Nggax apa-apa deh gue nggax mendapatkannya, asal tiap hari bisa bersamanya, gue nggax perduli walaupun harus hanya menjadi sahabatnya, tapi walau pun gue nggax bisa sama dia, please untuk malam iniiii aja, izinin gue bersama dengannya, gue pasti bakal seneng banget. huu'uuh gue seneng banget melihat senyumannya. hari ini pasti nggax bakal pernah terlupakan oleh gue, gue bakal selalu mengingatnya, nggax akan pernah lupa, nggax...


DI ANTARA BINTANG
maafkan aku yang slalu menyakitimu
mengecewakanmu dan meragukanmu
tersadar aku memang kamu yang terbaik
terima aku mencintaiku apa adanya
di antara beribu bintang
hanya kau lah yang paling terang
di antara beribu cinta
pilihanku hanya kau sayang
tak kan ada selain kamu
dalam segala keadaanku
cuma kamu ya hanya kamu
yang slalu ada untuk ku
maafkan aku yang salalu menyakitimu
mengecewwakannmu dan meragukanmu
tersadar aku bila kamu yang terbaik
terima aku mencintaiku apa adanya
di antara beribu bintang
hanya kau lah yang paling terang
di antara beribu cinta
pilihanku hanya kau sayang
takkan ada selain kamu
dalam segala keadaanku
cuma kamu ya hanya kamu
yang slalu ada untuk ku hooooooo

Ahh apa yang terjadi pada gue, kenapa gue nggax bisa tidur??? ayo dong, pergi dari fikiran gue sebentar, Ferly,... kenapa loe selalu muncul saat gue ingin malakukan aktivitas apa pun, bisa nggax sich loe pergi sebentaaaar aja, saat ini gue mau tidur... iiih sebel.
Dari dulu gue emang nggax pernah baik sama dia, padahal gue ini mengaguminya, tapi kenapa gue selalu mencampakkannya, gue ingat banget saat itu gue mengusirnya dari rumah gue, padahal saat itu mungkin ada yang ingin dia omongin sama gue, gue sama sekali nggax menghargai dia, gue bener-bener jahaaaaat.,.,
kenapa gue nggax bisa menahan perasaan gue sendiri, kenapa setiap di sampingnya gue nggax bisa berfikir hal lain selalin tentang dirinya... cinta? apa ini yang di namakan cinta? sejak kapan gue berani mengakui kalau gue suka sama seseorang, ahhh gue bener-bener nggax bisa tidur,
Ferly, maafin gue... gue tau, gue banyak banget salah sama loe... dari awal gue nggax pernah mau loe ajak ke mana pun, walau dengan alasan gue nggax bisa menahan perasaan gue setiap ada loe, tapi... gue juga nggax bisa kalau jauh dari loe, dalam waktu tiga bulan. loe selalu meminta gue untuk menemui elo, tapi gue nggax pernah mau karena selalu mengurus Steven dan chintya yang nggax tau akhirnya gimana.
Fer, sebenernya loe suka sama gue atau nggax... gue bingung, loe baik banget sama gue walau pun gue selalu ngakitin elo, gue selalu bersikap semau gue tampa memikirkan perasaan loe, gue minta maaf. gue pasti udah banyak banget ngecewain elo... tapi gue juga nggax bisa untuk mengakui ke elo kalau gue ngerasa kehilangan banget saat elo nggax lagi menemui gue.
Gue nggax tau apa yang terjadi sama diri gue, apa gue suka sama loe atau sama Steven, tapi... yang gue tau cuma, saat loe udah nggax ngedeketin gue lagi, gue sedih banget, bahkan lebih sedih saat gue tau Steven menyukai chintya dan gue lagi-lagi kalah dari chintya, gue lebih merasa sakiiit saat loe nggax ada. gue nggax tau ini pertanda apa.
Tiba-tiba gue mendengar satu lagu yang sama banget sama perasaan gue saat ini, gue langsung buru-buru mengeraskan volume suaranya dan terdengar lah suaranya cherley yang sedang menyanyikan lagu 'sesal' di konser SCTV.

SESAL

malam hari kini tiada bintang
ku duduk sediri penuh sesal
baru kini ku sadari semua
tanpa dirimu dunia berubah
ho ho hoooooooo
kini ku yakin pasti kau tlah terluka
karena sifat ku dulu sangat menyiksa
kini ku tlah sadari semua
kasih sayangmu sungguh berharga
sungguh ku berdosa
mengenangmu tiada arti
kasih sayang mu yang bijak
ku anggap tak sempurna
ku akui sudah
tiada lagi tulus cinta
setulus cinta darimu
seindah kehadiran dirimu
maafkan aku yang tlah membuat mu terluka
hingga kau pergi penuh dengan air mata
berikan waktumu tuk ku bisa berubah
izinkan aku tuk membahagiakan dirimu
ho ho huooooo

Yeah, gue bener-bener menyesal udah mengecewakannya selama ini, bayangin aja tiga bulan gue nggax mengaggap dia ada, tiga bulan?!!!? lama banget kan, dan yang lebih parahnya lagi, semua yang gue lakuin itu sia-sia, gue nggax pernah mendapatkan hasilnya. gue udah meninggalkan Ferly demi orang yang nggax pernah mengaggap gue ada, kasihan sekali gue...
Maksud dari nggax nganggap gue ada bukan berarti dia nyuekin gue, tapi karena dia nggax bakal pernah tau kalau gue ngelakuin itu semua karena ingin melihat dia bahagia, dan dia nggax bakal pernah tau gue suka sama dia, jadi semuanya sia-sia, gue nyesel banget udah membiarkan Ferly, andai waktu bisa di putar ulang kembali, gue pasti bakal mempergunakan kesempatan yang ada untuk deket sama Ferly.
Karena sekarang gue baru nyadar, kalau Steven nggax suka sama gue, dan semua usaha gue sia-sia, gue nggax bakal pernah mendapat kan Steven, kalau pun seandainya Steven atau Ferly bilang suka sama gue pasti itu semua hanya mimpi dan nggax bakal jadi kenyataan.
Haruskan gue melupakan mereka? kenapa rasanya tu berat banget... gue nggax bisa dengan mudah melupakan mereka, tapi... gue nggax mungkin bersama Steven, karena selain Steven sukanya sama chintya, dia juga nggax pernah tau gue suka sama dia. apa lagi sama Ferly, itu nggax mungkin banget. inposible. Ferly nggax mungkin suka sama gue dan walaupun dulu dia suka sama gue, pasti sekarang udah nggax, gue udah menolak jadi pacarnya, nggax mungkin dia mau nungguin gue.
Jujur saja, sebenernya gue juga nggax tau gimana perasaan gue, dan gue nggax mau ada yang tau gimana perasaan gue, mungkin sekarang Ferly udah mendapat kan orang lain yang bisa membahagiakannya, bukan kayak gue yang selalu membuatnya kecewa. mungkin nggax yea gue mendapatkan salah satu dari mereka? atau malah gue sama sekali nggax bisa mendapatkan mereka, tapi apa pun itu gue seneng udah mengenalnya, gue sama sekali nggax boleh menyesal udah melakukan ini semua. mungkin ini bisa menjadi pelajaran buat gue.
Jangan selalu menyalahkan takdir, jadi gue nggax bakal menyalahkan takdir, kalaupun gue nggax bisa mendapat kan Steven maupun Ferly, gue pasti bisa melewatkan ini semua. gue pasti bisa. PASTI !!!!

BERHARAP KAU KEMBALI

aku menyesal tlah melukaimu
menghancurkan hatimu
terlambat ku menyadari hadirmu
karena hidup ku
kini kau menghilang
membawa kepedihan
kini cinta bagimu terlupa karena sifat ku
hooo hoooooooo
aku masih di sini menunggu mu kembali
cinta yang sejati masih ku harap lagi
bila esok pagi engkau datang kembali
aku kan berjanji tak kan ku ulang lagi
hooooo hoooooo
katakan lah sayang bahwa ku meninggalkan mu
aku di sini untuk menahan hati
bila esok pagi engkau datang kembali
aku kan berjanji tak kan ku ulang lagi
Next Ending ya....

Biodata Penulis :

Judul : Kalau cinta katakan saja
Penulis : Mia Mulyani
Facebook : Ani

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending

Akhirnya setelah sekian lama cerpen cinta ketika cinta harus rela sampe juga pada bagian ending. ha ha ha

Masih pada penasaran kan gimana sama endingnya?. Bentar lagi tu pertanyaan bakal terjawab deh. Lagian penulis kayaknya kerjannya lelet banget yak. Masa setelah sekian lama baru kini bisa bikin endingnnya. Ck ck ck...

Oke deh, over all selamat membaca aja deh.


“Jadi kalian janjiannya di taman kota Tar” Kata Anya yang tak penasaran saat ku ceritakan rencana ketemuanku dengan Vandi,
“Loe mau ngajak kita bertiga nggak” Tanya Tia dan Tiwi berbarengan, ku tatap kedua sahabatku ini, aku sedikit ragu untuk mengajak mereka namun aku juga nda berani bertemu dengan Vandi sendirian.
“Gimana ya? Aku bingung mau ngajak kalian apa nda?” Jawabku hati – hati .
“Ko’ gitu? Harusnya loe ngajak kita donk biar kita bias njagain loe, kalau ada apa – apa sama loe gimana? Kalau loe diculik dan dibawa kabur sama Vandi gimana” Timpal Tia,
“Huuus, loe ini masa temen sendiri didoa’in gitu sih,” Kata Anya,
“Ea maaf, habisnya di tv – tv kan banyak tu berita tentang anak gadis dibawa kabur sama temen chatingnya” Kata Tia.
“Ni anak ya, bener – bener suka bikin takut orang aja” Kata Tiwi yang sangat ingin memukul saudara kembarannya itu.
“Udah – udah Tia bener juga, aku juga takut kalau ketemuan dengan Vandi sendirian, ya udah kalian boleh ikut tapi nda boleh ganggu ya” Kataku dan dijawab “Ok” dengan serempak oleh mereka bertiga.


Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending


Setelah membereskan buku – buku aku bersiap pulang, aku berjalan menuju gerbang sendirian karena mereka memilih untuk pulang duluan.
Tiba – tiba ada mobil yang berhenti didepanku saat aku sedang menunggu Kak Aldi untuk menjemput.
“Kak Andre? Anya udah pulang kak” Kataku saat tau bahwa orang yang membawa mobil itu adalah Kak Andre.
“Aku kesini buat njemput kamu ko’, ayo masuk” Kata Kak Andre, yang menyuruhku untuk masuk mobil.
Tak berniat mengecewakan Kak Andre, aku pun mengikuti ajakan Kak Andre untuk ikut dengannya.
“Kita mau pergi kemana Kak?” Tanyaku setelah duduk di jok mobilnya.
“Nanti kamu juga tau, jangan khawatir soal Aldi tadi aku udah bilang sama dia aku yang akan njemput kamu” Kata Kak Andre saat aku akan membuka mulut untuk bertanya. Seperti biasa dia memang bias menebak apa yang ada dipikiranku ini.
Mobil berjalan dengan pelan, aku tak tau kemana Kak Andre akan membawaku. Di dalam mobil tak ada satu pun pembicaraan yang terjadi. Kak Andre hanya diam dan focus menyetir, sedangkan aku meski penasaran dengan tujuannya namun tak ada sepatah kata pun dariku yang terucap.
Mobil berhenti di sebuah rumah makan Kak Andre turun dan aku pun mengikutinya dengan penasaran.
“Kamu pasti laper kan?” Tanya Kak Andre, aku hanya mengangguk saja.
“Kenapa bengong ayo masuk” Lanjutnya. Tanpa berpikir panjang aku mengikutinya.
“Kak Andre suka kesini?” Tanyaku saat masih menunggu pesanan dating.
“Iya, sering kesini sama Anya” Jawabnya
“Kenapa tadi nda ajak Anya sekalian kak?” Tanyaku namun orang yang ditanya bukannya menjawab malah tersenyum saja.
“Oiya, soal pertanyaanku pada waktu itu! Apakah kamu udah bias menjawabnya?” Tanya Kak Andre dengan memandangku penuh harap
Aku memandangnya dengan heran “Pertanyaan? Perasaan Kak Andre nda pernah bertanya padaku?” Jawabku sambil berpikir, Kak Andre memandangku dengan kecewa
“Astaga! Mungkin pas waktu itu, ajakan dia nanya aku mau jadi pacarnya apa nda? Kenapa aku bias lupa” Kataku dalam hati dan tak berani memandangnya lagi.
“Maafin aku Kak, aku tadi sedikit lupa” Kataku dengan hati – hati dan masih tak berani memandangnya.
“Bukannya kamu sering lupa?” Jawabnya dan aku mendongak untuk memandangnya.
“Ya udah kalau kamu lupa, aku pertegas lagi! Aku suka kamu, kamu mau jadi pacar aku?” Katanya tanpa memalingkan pandangannya padaku dan tiba – tiba menggenggam tanganku, membuatku berdebar – debar dan sangat berdebar – debar .
Beberapa detik kemudian aku tersadar dan teringat Vandi aku nda mungkin mengkhianatinya, tanpa sadar aku menarik tanganku dari genggaman Kak Andre yang membuatnya kebingungan dan salah tingkah.
“Maaf Kak, aku nda bisa” Kataku tak ingin memandangnya.
“Kenapa? Apa kamu sudah mempunyai pacar?” Tanya Kak Andre yang memandangku, namun aku tetap tak bisa memandangnya.
“Tapi kata Aldi kau belum punya pacar?” Lanjutnya yang kini berhasil membuatku mendongak memandangnya. Namun aku tak bias berkata apa – apa untuk saat ini.
“Ya udah kalau kamu nggak mau jawab, ayo makan pesanannya udah dating” Kata Kak Andre yang menyuruhku makan karena memang pesanannya sudah datang.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending
 
Sesampainya di rumah ku baringkan badan di atas kasur, “Hem Kak Andre ada – ada aja masa dia suka sama aku?” gumamku pada boneka kesayanganku.
“Tapi keliatannya dia serius, sebenarnya sih aku juga suka sama dia. Udah ganteng, kalem, pinter, dan nda playboy lagi nda kaya temen Kak Aldi yang lain”
“Tapi kalau aku menerima cintanya gimana sama Vandi?”
“Apalagi besok kita mau ketemuan, masa iya aku harus mengkhianati cintanya?
“Apa iya Vandi juga setia kaya aku ya? Atau mungkin dia seperti yang Anya katakan dia hanya akan menyakitiku saja”
“Kenapa aku jadi bingung kaya gini? Aaach pusing – pusing” Kataku sambil mengguncang – guncangkan si teddy boneka beruangku.
Daripada pusing dengan pikiranku sendiri, ku ambil laptop dan bersiap untuk berchating ria bersama Vandi.
“Hai Bird, masih ngapain?” Kataku memulai email kepadanya.
“Hai juga Bear, dari tadi aku nungguin ko’ baru nongol?” Balas Vandi. Aku pun melihat pesan – pesan yang dikirim Vandi sebelumnya, dia memang mengirimkan beberapa pesan membuatku tak enak karena telah membuatnya menunggu.
“Ya maaf Bird, aku tadi ada urusan sebentar jadi pulang agak telat deh, kamu udah makan?” Tanyaku kepada Vandi
“Udah ko’ Bear, gimana besok? Mau ada acara apa di rumah?” Jawab Vandi
“Nda ada, aku nda pengen dirayain ko’ bahkan aku juga ragu apakah keluarga disini tau kalau besok adalah hari ulang tahunku” Balas ku ke Vandi. Iya memang ada sedikit keraguan apakah semua keluargaku yang ada disini tau bahwa besok adalah ulang tahunku.
“Kalau mereka tak mengingatnya kan masih ada aku yang kan selalu mengingatnya” balas Vandi yang membuatku tersenyum.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending

Ku bersihkan kamarku yang berantakan akibat ulah kelurgaku semalam. Tepat jam 12 malam mereka membuat kejutan kecil, yang sebelumnya sudah direncanakan dengan ditambah lagi dengan kedatangan ibu dari semarang yang sengaja disembunyikan oleh papa dan mama.
“Waduh, anak gadis ibu nda turun – turun” Kata Ibu yang ada di pintu kamarku
“Eh Ibu, ayo masuk Tari masih mberesin sisa kemarin” Kataku kepada Ibu.
“Nda usah, Ibu Cuma mau nyampein kalau kamu udah ditunggu di meja makan, ayo cepetan turun!” Perintah Ibu
“Baik bu, bentar lagi Tari turun” Kataku, lalu Ibu pun melangkahkan kaki meninggalkan kamarku.
Setelah ku rasa kamarku rapi, aku pun turun menusul ibu. Hari ini mama sengaja memasak nasi kuning buat syukuan ulang tahunku, meski tak ada rencana pembuatan party namun temen – temenku datang ke rumah bersama temen – temen dari Kak Aldi, sehingga suasana menjadi rame.
“Jam berapa Loe ketemuan sama Vandi Tar?” Tanya Anya saat kami sedang duduk di halaman belakang rumah.
“Jam 4 Nya” Jawabku singkat pada saat bersamaan mataku berpapasan sama Kak Andre, aku hanya bias tersenyum saja melihatnya.
“Owh gitu, di taman kota kan? Ok ntar kita antar loe kesana, sekalian gue penasaran sama yang namanya Vandi kaya apa sih orangnya” Kata Anya.
“Setuju” Kata si kembar menimpali. Aku hanya bias geleng – geleng kepala saja.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending

Kini tiba saatnya buat aku ketemu dengan Vandi. Dengan hati berdebar – debar, ternyata keberadaan ketiga sahabatku tak bisa membuatku tenang.
“Kamu dimana Bird?” Kukirim email kepada Vandi yang entah sudah ke berapa kali karena belum ada satu pun balesan darinya.
“Duuh yang namanya Vandi tu kaya apa sih, dia udah balas belum Tar?” Tanya Anya yang membuatku semakin tak tenang.
“Loe sih, kenapa nggak minta fotonya dulu jadi kita bisa mengenalinya, kalau gini kan repot” Kata Tiwi menimpali.
“Gimana kalau dia udah bapak – bapak, terus orangnya jelek dan berwajah mupeng lagi” Tia tak mau kalah menimpali.
“Huus kamu jangan ngaco donk! aku yakin dia seumuran Kak Aldi, mengenai fotonya aku sering minta tapi tak pernah dikasih olehnya” Jawabku yang membuat mereka diem.
Tiba – tiba hpku berbunyi yang menandakan ada chat masuk, kulihat ternyata dari Vandi.
“Bear bisakah kamu pergi ke sebuah kafe yang deket taman? Aku menunggumu disana tapi tolong kau sendirian jangan membawa temanmu” balasan dari Vandi, membuat hatiku berdegub kencang
“Kenapa dia bisa tau kalau aku membawa temen – temenku? Apa dia tadi melihatku?” begitu banyak pertanyaan yang terlintas saat membaca pesan dari Vandi.
Karena penasaran aku pun pergi kesebuah kafe yang dimaksud dalam pesan Vandi, mudah saja menemukan kafe itu karena memang cuma ada satu kafe di taman ini. Tanpa memperdulikan pertanyaan dari Anya dan lainnya aku terus berjalan dengan hati yang berdebar dan takut sekaligus ada sedikit marah.
“Kalau benar dia udah ngeliat aku, kenapa dia nda nyamperin aku langsung sih? Kenapa harus berpindah tempat segala dan kenapa harus berdua saja” Kataku menggerutu saat ku buka pintu kafe ke mencari – cari Vandi
“Tari” terdengnar teriakan yang memanggilku,
“Kak Andre? Kenapa Kakak ada disini” Tanyaku setelah menghampirinya.
Namun tak sepatah kata pun yang terucap darinya, aku menengok dan ternyata Kak Andre tidak sendirian dia bersama Kak Aldi. Yang membuatku semakin bingung kenapa sikap Kak Aldi, dia seakan tak ingin berada disini dan yang paling membuatku kaget adalah boneka yang ada ditangan Kak Aldi. Boneka burung berwarna biru yang sangat aku kenal dan tak slah lagi ketika Kak Aldi berbicara.
“Duduk Bear atau Tari” Katanya tanpa memandangnku sama sekali.
Tanpa sadar aku sudah duduk di kursi bahkan aku tak inget sejak kapan aku sudah duduk disitu, “Jaa dii, kakak adalah Bird atau Vandi” kataku sambil terbata – bata, tiba – tiba aku merasakan sesak yang teramat sangat, seluruh badan pun lemas tak mampu ku gerakkan.
“Bagaimana mungkin orang yang selama 3 tahun ini aku cinta, yang selalu mendengar semua curahan hatiku, yang selalu ingin aku lihat dan selalu memberikan ketenangan dalam hatiku adalah kakaku sendiri? Dan aku mencintai kakakku sendiri?” ingin rasanya aku teriakan semua kata – kata itu, namun tak ada satupun kata yang keluar dariku.
Tak ada yang memulai berbicara semua diam dengan pikiran masing – masing sedang Kak Andre aku pun tak tau sejak kapan dia pergi meninggalkan kami berdua.
Aku dan Kak Aldi hanya saling pandang tanpa bisa berbicara apapun.
“Jelasin sama Tari kak apa semua ini benar?” Tanyaku setelah kurasa terlalu lama kami berdiam.
“Aku juga nggak nyangka Tar, kenapa bisa seperti ini orang yang sangat aku rindukan, orang yang selama ini aku nantikan ternyata selalu ada disampingku selalu ada di rumahku. Dan orang yang sangat aku cintai selama ini tak bisa ku miliki karena dia adalah adikku sendiri aku tak tau harus bagaimana Tar” Kata Kak Aldi sambil menunduk dan sangat tergambar jelas dari wajahnya raut kekecewaan dan kebingungan yang mendalam.
Aku hanya bisa terdiam dan bingung mau menjawab apa. Tak sadar tiba – tiba air mataku mengalir dengan sendirinya.
“Mungkin lebih baik kita saling melupakan dan seakan tak pernah saling mengenal nama Bear dan Bird anggap saja tak ada” Kata Kak Aldi dan pada saat ku mendengarnya ku tak tau seberapa banyak air mata yang kutumpahkan di pipi ini.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela Ending

Kenyataan bahwa orang yang selama ini aku cintai adalah kakak kandungku sendiri, membuatku seperti tak ingin ada di dunia ini.
“Ya Tuhan, dunia ini begitu luas namun kenapa Kau hadirkan cintaku hanya untuknya, untuk orang yang tak akan mungkin aku miliki karena hubungan darah” Bisikku dalam hati.
“Kakak udah putusin, kakak akan pergi ke Amerika untuk kuliah disana dan agar bisa melupakanmu dan kakak juga berharap kau bisa melupakan kakak” Kata Kak Aldi.
“Mungkin ini jalan yang terbaik buat kita kak” Kataku menatap mata Kak Aldi
Sudah 2 minggu hari pertemuan itu berlalu meski aku menerima keputusan Kak Aldi untuk saling melupakan namun tak semudah itu melakukannya, aku belum bisa melupakan Vandi, begitupun Kak Aldi tak bisa melupakan Vaniz.
Dan akhirnya Kak Aldi menerima tawaran ayah untuk kuliah di Amerika, meski tadinya dia menolak namun akhirnya Kak Aldi menerimanya.
Hari ini adalah hari keberangkatan Kak Aldi ke Amerika. Semua orang sudah berkumpul di Bandara untuk mengantarnya.
“Kamu Hati – hati disana, jaga kesehatan kamu dan juga belajar yang rajin kami semua mendoakan kamu disini” Kata Ibu setelah memelik Kak Aldi, Kak Aldi memeluk mereka satu persatu.
“Jaga diri kamu baik – baik ya Tar, aku sayang kamu” Kata Kak Aldi dalam pelukannya.
Aku merasakan betapa besar rasa sayangnya terhadapku, namun aku tak tau perasaan dari seorang kakak atau seorang kekasih. Aku tak bisa menjawabnya hanya dengan kata – kata aku hanya mengangguk saja tanpa terasa aku meneteskan air mata.
“Eheem, Aldi ayo pesawatmu segera take off tu” Kata Papa membujuk Kak Aldi untuk melepas pelukannya. Dia pun menurut dan berjalan meninggalkanku.
Ingin rasanya aku berteriak jangan pergi, ingin rasanya aku mencegah ia pergi untuk tetap bersamaku disini, namun lagi – lagi tak ada suara yang keluar dari mulutku tak ada tindakan yang aku berbuat. Yang ada hanya aku berdiri terpatung melihat dia pergi dengan air mata yang tak berhenti mengalir.
Cintaku kini telah pergi, meninggalkanku sendiri disini. Entah sampai kapan dia kembali atau mungkin tak akan kembali dan tergantikan oleh cinta yang lain, entah lah” Bisikku dalam hati.
“Meski cintaku ini tak akan bisa ku miliki aku akan rela untuk melepasnya, dan aku juga nda akan berhenti disini saja. Aku akan tetap bangkit dan melangkah untuk menggapai cita dan cintaku dan aku yakin masih begitu banyak cinta didunia ini yang masih bisa aku raih” Tiba – tiba sedikit senyum terlukis dibibirku.
“Selamat jalan Kakak, selamat jalan Vandi dan selamat jalan cintaku” Gumamanku saat akan meninggalkan Bandara dan bergabung bersama teman – temanku.
End....

Ma kasih ya Novi atas karyanya. Semangat terus buat nulis ya dek. Di jamin deh, makin lama nulis pasti karyanya makin bagus. Amin...

Biodata penulis :

Judul : Cerpen Ketika Cinta Harus Rela
Penulis : Novi
Facebook :DevilOpi DhiM-dHim

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 06

Cerpen cinta ketika cinta harus rela part 06 yang merupakan lanjutan cerpen dari part sebelumnya. Masih penasaran kan sama lanjutan kisah ini?.

Tapi harap maklum ya, kenapa lanjutannya rada lama. Bukan, bukan karena cerpen ketika cinta harus rela ini belum ada endingnnya. Tapi karena sang admin aka saia sendiri yang nggak punya cukup waktu untuk mempostingnnya. Ck ck ck kasian deh saia #plaks, malah curhat.

Oke deh, dari pada saia cuap cuap nggak jelas, mendingan kita langsung baca aja yuk. gimana si kelanjutan cerpen cinta ketika cinta harus rela ini. Cekidot..


Kini hari – hariku lebih menyenangkan dari sebelumnya,hubunganku sama Kak Aldi sekarang lebih akur, dan tak ada rasa canggung lagi. Hubunganku bersama teman- temanku kini pun semakin dekat. Sedangkan dengan vandi, meski jarang chat lagi, namun aku masih berharap bisa mencintainya. Jarang chatingan karena dia kini sedang mempersiapkan ujian terakhir di sekolahnya. Diakan sudah kelas tiga dan sedang ujian jadi wajar lah kalau udah jarang chating, namun tetep saja dia selalu meluangkan waktu buat ngasih perhatiannya terhadapku.
“ Jadi, kamu masih menunggu pangeran khayalanmu itu Tar?” Tanya Anya saat kita sedang mengobrol santai diteras rumahku. Anya sekarang sering main ke rumahku, begitu juga dengan Tia dan Tiwi.
“Meski kalian belum pernah ketemu?” Kata Tia menimpali.
“Ko’ loe percaya sih sama dia, belum tentukan dia setia kaya loe setia sama dia?” Kata Tiwi yang tak mau kalah, aku menjawab pertanyaan mereka dengan bahasa isyarat, tanpa berkata apapun……
“ Ach loe ini, ditnya malah senyum – senyum gitu………” Kata Tiwi sambil melempar bantal ke arahku, aku pun membalasnya. Perang bantal pun tak terelakkan.
Hari ini adalah hari libur, karena kelas tiga masih ujian jadi kelas satu dan dua pun diliburkan. Dari pada di rumah suntuk sendirian,aku berniat untuk pergi ke sebuah toko buku. Ku pilih diantara sejumlah buku,dan mencoba membawanya ke kasir, namun karena ku kurang hati – hati sehingga menabrak seseorang.
“Eh maaf,aku nda sengaja” Kataku sambil menunduk dan mengambil bukuku yang terjatuh,
“Kamu itu kapan bisa hati – hati Tar” Kata orang yang ku tabrak, akupun mendongak ternyata yang kutabrak adalah Kak Andre.
“Eh ko’ kakak disini?” Tanyaku kaget sambil menunjuk Kak Andre,
“ Ya disini lah masa di kolong jembatan? Aku udah pulang dari ujian terus mampir kesini” Jawab Kak Andre, aku hanya bisa mengangguk saja.
“ Kamu udah, beli bukunya??”Tanya Kak Andre. Aku hanya mengangguk dan kami pun pergi ke kasir untuk membayar.
Setelah membayar buku,kami pun pergi berdua,tapi tak langsung pulang karena kak andre mengajakku jalan – jalan dulu aku menurutinya. Dia membawaku ke sebuah taman yang terdapat kolam. Kami duduk diantara tempat duduk yang disediakan disitu. Sejenak kami diam tak ada pembicaraan,aku juga bingung mau bilang apa.
“ Tar,aku boleh Tanya sesuatu sama kamu nggak” Kata Kak Andre memulai percakapan.
“Boleh emang kakak mau ngomong apa?” Jawabku. Sejenak kami pun diam kembali.
“Kamu mau jadi pacar aku nggak?” Tanya Kak Andre tiba- tiba membuatku kaget,dan menatapnya tak percaya.
“ Ya udahlah kalau nggak mau,” Lanjut kak Andre sambil bangkit dari bangku, sedangkan aku hanya bisa melongo.
Setelah sadar aku segera berlari mengejarnya, “Kakak tunggu, maksud perkataan kakak tadi apa??” tanyaku saat berhasil mensejajarkan langkahku dengan langkahnya. Kak Andre pun berhenti dan menatapku.
“ Aku yakin, kamu pasti tau apa yang ku maksud. Tapi kalau kamu belum bisa menjawab sekarang juga nggak apa – apa” Kata Kak Andre,lalu dia mengacak – ngacak rambutku dengan lembut.
“ Kayaknya udah mau ujan kita pulang yuk” ajaknya sambil menarik tanganku. Aku hanya bisa diam mengikutinya.

 Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 06


Sesampainya di rumah ku letakkan buku yang ku tadi ku beli.
“ Kak andre itu kenapa tie,nembak ko’ nggak ada romantis – romantisnya sama sekali, seperti tak ada keseriusannya.” Gerutu saat membaringkan badan diatas kasur.
“Dia juga nda kasih aku kesempatan buat ngomong lagi” lanjutku sambil memeluk boneka kesayanganku.
“ Tapi aku kan udah punya Vandi meski belum pernah bertemu sih, tapi aku nda munafik juga kalau aku suka sama Kak Andre, tapi kalau aku menerima Kak Andre, bagaimana nanti dengan Vandi? apa mungkin Vandi Itu adalah Kak Andre?” Kataku dalam angan. Tiba – tiba saja pintu kamar terketuk,membuat buyar lamunanku.
“Ada apa Kak?” Tanyaku kepada kak Aldi saat membuka pintu kamar.

“Loe masih ngapain?,gue boleh masuk nggak” Tanya Kak Aldi.

“Lagi tiduran aja,masuk aja kak” Jawabku sambil membukakan pintu untuk Kak Aldi.
Kak Aldi melihat- lihat kamarku, secara dia kan baru pertama kali masuk kekamarku.
“Oiya,Loe suka baca buku kan?” Tanya kak Aldi, aku hanya mengangguk.

“Kak,boleh Tari tanya sesuatu sama kakak?” Tanyaku dengan hati – hati,

“Mau tanya apa? Kalau yang ribet – ribet gue nggak mau jawab ya” Kata kak Aldi tanpa menolehku dan masih memperhatikan koleksi – koleksiku.

“Menurut kakak, kak Andre itu orangnya kaya gimana?” Tanyaku yang masih memandangnya.

“Kenapa?,Loe suka ma Andre?” Jawabnnya sambil terus melihat – lihat koleksiku
.
“ Aku suka dia Cuma baru sebagai temen sih, belum ke taraf lebih” Jawabku santai,namun malah mendapatkan tatapan curiga dari kak Aldi.
“Maksudnya,ke taraf lebih?” Tanya Kak Aldi.
“Pokoknya belum ke taraf lebih,ngapain sih kakak tatapku kaya gitu”Kataku,sambil mendorong sikutnya.
“Yee,ditanya malah salting gitu”Jawab Kak Aldi,aku hanya tersenyum malu.
“Andre meski pendiam tapi orangnya asyik ko’,dia baik .dan bisa menyimpan rahasia.” Jawab Kak Aldi, “Kalau Loe ma dia gue setuju – setuju aja”Lanjutnya.
“Apaan sih kakak ini” jawabku tak berani memandangnya, “Kalau kakak sendiri gimana? Apa udah punya cewek?” kataku yang berhasil membuat salting kak Aldi.
“Mau tau aja loe” Jawabnya santai dan berlalu tanpa memperdulikan ku yang masih penasaran
“Huuh dasar kak Aldi,seenaknya aja pergi” gumamku sambil keluar kamar mengikuti arah kak Aldi keluar, karena mendengar panggilan mama untuk makan malam.


Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 06

Hari ini adalah hari pertama sekolah setelah sudah libur berhari – hari karena ada ujian kelas tiga, aku yang biasanya membonceng kak Aldi kini sudah biasa dan tak ada yang menggangguku lagi.
“Hai” Katanya saat ku menduduki bangkuk, “Loe udah tanya sama Kak Aldi?” Tanyanya
“Soal apa?” Tanyaku yang tak mengerti arah pembicaraan Anya.
“Soal kalau Kak Aldi itu udah punya pacar apa belum?” Jawabnya bersemangat.
“Owh itu” Kataku terpotong mencoba berpikir apakah harus njawab seadanya apa harus aku tambahin- tambahin ya. “Aku nda tau, soalnya Kak Aldi tak menjawab apapun selain mau tau aja” Kataku tanpa tambah – tambahin.
“Hem masa loe nda tau sih” Kata Anya merasa kecewa.
“Ya maaf, kamu kan tau sendiri kalau Kak Aldi itu cuek banget, kamu yang udah kenal dia dari SD aja nda tau? Apalagi aku?” Kataku.
“Yeeee, bukannya kebalik ya? Loe kan adiknya harusnya bisa tau donk?” jawab Anya.
“Iya sih, tapi kan aku baru kenal Kak Aldi baru – baru ini itupun belum bisa dikatakan deket tapi bisa dibilang nda jauh juga, lagean kan Kak Aldi orangnya tu tertutup soal yang gitu – gituan” jawabku seraya membela diri.
“Maksud Loe, belum bisa dikatakan deket tapi bisa dibilang nda jauh juga apa sih? Nggak ngerti gue” Kata Anya.
“Eeh, kamu nda ngerti ya? Aku juga nda ngerti?” Kataku sambil nyengir.
“Terus yang Loe maksud gitu – gituan apa?” Tanya Anya kembali
“Apa ya? Ya masalah percintaannya Kak Aldilah masa masalah percintaannya aku” Kataku membela diri.
Perdebatan itu bersambung karena pelajaran pertama yang akan dimulai. Kami pun diam dan mengikuti pelajaran dengan hening.




 Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 06

Bel tanda istirahat berbunyi, hari ini aku sedang tak ingin ke kantin jadi kuputuskan untuk ke perpus saja. Dengan Anya yang ikut denganku, karena dia bilang lagi nda pengen ke kantin.

“Eh ngomong – ngomong Loe kapan ketemu sama pangeran dunia maya loe, siapa tu namanya?” Kata Anya saat kami sudah menduduki bangku pojokan perpus.
“Vandi, namanya Vandi” Jawabku tanpa menoleh ke arahnya karena sedang asyik membaca buku.
“Ya, maksud gue si Vandi kapan Loe mau ketemuan sama dia?” Tanya Anya kembali,
“Hem” Aku menghela napas sebelum menjawab pertanyaan Anya, “Aku lum Tau Nya, belum terpikirkan masalah itu” Jawabku.
“Loe itu gimana sih? Bukannya bentar lagi kelulusan sekolah ya? Terus ultah loe yang ke 17 juga bentar lagi tapi ko’ loe lum ngerencanain gimana ketemuannya?” Kata Anya nerocos yang membuatnya mendapatkan teguran dari petugas perpus
Terpaksa aku cepat – cepat menarik Anya dan keluar perpus setelah sebelumnya meminta maaf kepada petugas perpus atas ulah sahabatku ini.
“Kamu tu ya! Udah tau di perpus malah bikin gaduh” Kataku saat kami berjalan menuju ke kelas.
“Sorry, gue kan Cuma penasaran acara ketemuan loe sama Vandi” Jawab Anya ketika kita sudah tiba di kelas.
“Habisnya Loe nggak mau ngasih tau gue sih, masa sama gue main rahasia – rahasian segala” Lanjut Anya kembali.
“Bukan maksud aku nda mau kasih tau kamu, tapi karena aku belum tau gimana rencananya” Jawabku.
Ketika mulut Anya mau membuka guru yang akan mengajarkan kami telah memasuki kelas membuatku bisa bernapas lega karena bisa selamat dari pertanyaan yang akan dilontarkan oleh Anya lagi.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela

Aku memikirkan perkataan Anya, Anya benar kalau kelulusan bentar lagi bisa dibilang tinggal menunggu pengumuman saja, sedangkan ultahku juga sebentar lagi.
Aku pun mengambil kalender yang ada di kamarku, “Masya Allah, ultahku dua hari lagi? Kenapa aku bisa lupa gini ya?” Kataku setelah melihat kalender.
Ku raih laptopku untuk memulai chating bersama Vandi.
“Hai Bird, udah lama ya kita nda chatingan gimana ujiannya lancer?” kataku mengirim email kepada Vandi.
“Hai juga Bear, iya ya udah lama kita nggak chatingan, aku kangen sama kamu” Balas Vandi
“Ujianku Alhamdulillah lancar, dan tinggal menunggu waktu pengumuman aku juga nggak sabar buat ketemu kamu Bear” Lanjutnya, yang membuatku senyum – senyum saat membacanya.
“Iya aku juga kangen sama kamu Bird” Balasku, “Mudah – mudahan kamu lulus ya, terus rencana kita buat ketemuan bagaimana Bird?” Tanyaku.
“Aku nggak akan lupa tentang itu ko’ Bear, kita nanti ketemuan di taman kota aja gimana?” Tanya Vandi
“Kapan? Jam berapa?” Tanyaku.
“Besok sore, dihari ulang tahunmu yang ke 17” Balas Vandi. Aku pun menyetujuinya.

Biodata penulis :

Judul : Ketika Cinta Harus Rela


Penulis : Novi

Facebook : DevilOpi DhiM-dHim

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 05

Next to Cerpen cinta Ketika Cinta Harus Rela part 05. Ya pasti semua udah pada penasaran kan sama kelanjutan ceritanya itu bagaimana?.

Tapi, Please deh. Penulis nggak akan bosen bosennya buat ngingetin, bagi yang udah baca tolong donk tinggalin jejaknya. Di jamin deh, ninggalin jejak nggak akan lebih sulit dari pada bikin lanjutannya. Bahkan untuk sekedar memposting cerpen cinta ketika cinta harus rela ini.

Terakhir, happy reading aja deh...


Sesampainya di rumah aku langsung cepet – cepet membuka email dan bersiap – siap untuk berchat ria. Namun sepertinya Vandi belum juga muncul…,
aku pun beralih tempat dari kamar ke teras rumah depan
“Dari Pada bengong nunggu Vandi online, mending sekalian aku bikin – bikin puisi ach” gumamku,pada saat bersamaan ku lihat Kak Aldi sedang memarkirkan motor dan beranjak masuk dengan wajah kusut,kak aldi tak menyapaku begitu juga aku yang tak ada niat untuk menyapanya, karena aku masih marah dengannya soal kemaren.

 Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 05

Hari ini adalah hari minggu, membuat semua orang bermales – malesan di tempat tidur, namun aku lebih memilih berjalan – jalan santai di sekitaran taman yang letaknya tak jauh dari rumah. Setelah merasa lelah, aku pun beristirahat di bawahpohon beringin mencoba menikmati udara sejuk pagi ini,
“ Akhir – Akhir Ini, aku serasa tak bisa bernapas lega, akhir –akhir ini hari – hariku penuh dengan emosi.” Gumamku,
Ku tarik napasku dan ku hembuskan dengan pelan. Pikiranku kini pun sedikit tenang.
“ Hai, udah agak rileks?” Terdengar suara yang ku kenal, aku pun dengan cepat menoleh ternyata memang suara benar itu suara Kak Andre. Meski dia masih dengan sikapnya yang selalu mengagetkanku,namun kini aku sudah tak shok lagi,karena sudah terbiasa mendengarnya. Aku hanya mengangguk saja.
“ Kakak sering ke sini?” tanyaku memulai pembicaraan setelah lama kami terdiam.
“Iya, aku sering ke sini untuk sekedar menenangkan pikiran” jawabnya singkat masih memandang langit yang sedikit mendung.
“ Kenapa kakak,nggak sama Anya?” tanyaku lagi. Yang di Tanya malah dim saja, membuat ku perpikir apakah hubungan Anya sama Kak Andre juga seperti hubungan ku dengan Kak Aldi.
“Hubunganku sama Anya,cukup dekat ko’ Cuma kita jarang bareng aja” kata Kak Andre sambil memandangi, dan aku pun memandangnya tak percaya dia tau apa yang aku pikirkan.
“ Kalau hubunganmu dengan Aldi gimana” Tanya kak Andre yang masih memandangku.
“ Kalau aku sama kak aldi,bias dibilang hubungan kita kurang akrab,aku juga tak tau kenapa, rasanya masih sedikit canggung menganggapnya kakak” jawabku sambil memandang suasana sekitar.
Kakak Andre menghela napasnya. “ Mungkin karena kalian tak pernah berhubungan sama sekali dan waktu yang sudah dijalani kalian bersama belum cukup untuk mencairkan rasa canggung itu.” Kata Andre.
Aku menatapnya yang kini sedang menatap langit biru diatas kami.
“Atau mungkin kau belum bisa menerimanya sebagai kakakmu. Menurutku masalah waktu tak begitu penting, asal kau bisa menerima seseorang di sekelilingmu kau pasti bisa bahagia hidup bersama mereka. Kuncinya hanya ada di hatimu, mau menerima dengan cepat atau kau tak bisa menerimanya sama sekali. Cobalah kau terima segala situasi dan kondisimu saat ini pasti semua akan baik – baik saja. ” Lanjutnya yang membuat aku terpana.
“ Oiya aku boleh bertanya sesuatu padamu?” Tanya kak andre yang membuatku tersadar dari rasa terpanaku.
“Boleh, mau Tanya apa kak?” jawabku dengan nada bertanya,
“Apa alasan kamu tak mau memberitahukan pada temen sekolah kalau kamu adik Aldi, bukankah harusnya kamu seneng punya kakak yang banyak penggemarnya?” Kata Kak Andre. Aku menggelengkan kepala
“ Menurutku tidak begitu menyenangkan, banyak orang yang ingin dekat dengan Kak Aldi, jusrtu itu yang membuatku takut, aku nda mau dideketin oleh mereka karena cuma ingin deket sama Kak Aldi, aku tak mau mereka menerimaku sebagai temen cuma karena punya kakak yang ngetop. Bukannya aku tak mau menerima Kak Aldi sebagai kakakku, namun aku Cuma ingin menjadi diriku sendiri dan di terima sebagai Tari, bukan sebagai adik dari Kak Aldi” jawabku panjang lebar.
Kak Andre hanya tersenyum mendengarnya. Dan kami pun memandang Langit biru bersama.

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 05

Ketika perjalanan pulang, aku memikirkan semua perkataan Kak Andre,
“Kak Andre benar, aku harus bisa menerima semua keadaan ini, aku akan meminta maaf kepada Kak Aldi, Vandi juga menyuruhku untuk itu,ibu juga. Ya pokoknya aku harus minta maaf sama kak aldi titik nda pake koma.” Kataku memantapkan langkahku.
Ku lihat kak aldi,s edang tiduran santai di teras belakang. Dengan hati – hati aku mendekatinya.
“Kak, aku mau bicara nih……”Kataku setelah jarak kami dekat.
Kak Aldi hanya menoleh saja.
“ Aku mau minta maaf sama kakak soal kemaren. Dan juga atas sikapku sama kakak selama ini, karena aku belum siap menerima kakak sebagai kakakku, tapi aku janji aku akan merubah sikapku, aku harap kakak juga bisa merubah sikap kakak terhadapku, kakak jangan selalu cuek denganku dan bisa menerimaku sebagai adik kakak” Kataku panjang lebar dengan percaya diri dan menghilangkan rasa ke khawatiranku selama ini.
Kak aldi hanya diam saja dan memandangku,lalu dia seperti melepaskan sesuatu dari telinganya,
“Astaga ternyata dia sedang menggunakan heandset berarti dari tadi dia nda ndengerin aku ngomong??” bisikku dalam hati merasa kecewa.
“ Kamu tadi ngomong apa Tar, gue nggak denger.” Katanya sambil memandangku.
“ Nggak jadi, kakak lanjutin aja ndengerin musiknya” kataku sebel kemudian berlalu meninggalkannya.
“ Huuh kakakku bener – bener menyebalkan bird, dia cuek banget sama aku kayak nda nganggep aku sebagai adiknya sama sekali” Kataku saat berchatingan dengan Vandi, ku ceritakan semua keluh kesahku terhadapnya, meski terkadang dia tak bisa memberi solusi namun dia cukup bisa membuatku tenang.
Hari ini aku berniat naik bis, dan tak menebeng papa. Ketika sedang asyik membaca sambil menunggu bus yang datang. Tiba – Tiba terdengar suara klakson motor, ku mendongak ternyata Kak Aldi yang kini menghampiriku.
“ Ayo,kita berangkat bareng!” ajaknya sambil menyerahkan helm kepadaku. Aku pun mengangguk tak percaya lalu mengikuti ajakannya. Kami pun pergi ke sekolah bersama.
“ Mulai sekarang loe pergi dan pulang sekolah bareng gue ya.” Kata Kak Aldi memulai pembicaraan.
“ Lah bukannya dulu kakak yang menolak bareng ma aku ya??” jawabku heran.
“ Itukan dulu, tapi sekarang udah nggak ko’. Maafin kakak ya kalau kakak jutek ma kamu” Kata kak aldi sambil tersenyum. Aku pun ikut senym
“ Hem kurasa Kak Aldi sekarang udah berubah” kataku dalam hati.
“Hai, kita boleh duduk disini” terdengar suara yang mengagetkanku saat istirahat di taman sekolah,ternyata suara anya.
“ Tentu saja, ayo duduk ” Kataku senang,ketika sekian lama nda bareng bersama mereka.
“Gue, kesini mau minta maaf Karena udah njauhin loe” Kata anya,
“ Kita juga” Kata Tia dan tiwi bersamaan.
“Gue kaget dan merasa dibohongi sama loe, karena loe nggak pernah cerita ke kita kalau loe adik dari Kak Aldi, tapi gue yakin loe nggak bermaksud gitu kan??”Lanjut Anya,
“ Kita juga” Kata Tia dan tiwi yang sekali lagi berbarengan,aku hanya terdiam mendengarnya.
“ Loe mau jadi temen kita lagi nggak” Kata anya sambil menjulurkan tangannya,dengan penuh semangat aku menjabat tangannya. Dan kami pun tersenyum bersama.
“Eh kalian ko’ nda bilang kita juga” kataku menunjuk Tia dan Tiwi,
“Hehehehe timmingnya nggak pas sih” Kata Tia dan Tiwi yang bersamaan, membuat aku dan Anya ketawa
“Akhirnya temen – temenku kembali, mereka kembali bersama dan menemani hari – hariku, terkadang manusia memang punya salah kepada siapapun itu, termasuk membuat sahabat kita marah, namun yang namanya sahabat pasti akan kembali kepada kita dan memaafkan segala kesalahan kita tanpa ada dendam sama sekali” Bisikku dalam hati.

Biodata penulis :

Judul cerpen : Ketika Cinta Harus Rela
Nama : Novi
Facebook :DevilOpi DhiM-dHim

Cerpen terbaru "Kalau cinta katakan saja ~ 04/6"

Cerpen Terbaru Kalau Cinta katakan saja Part 04 _ Merupaka cerpen lanjutan dari part sebelumnya. Hampir aja Admin lupa buat ngepost #ditendang.

Ha ha ha, sebenernya bukan lupa si. Cuma karena begitu banyak yang di pikirkan sampe sampe jadi nggak inget #Ntu mah sama aja ding.

Oke deh, gak usah kebanyakan bacod mending langsung di baca yuks All. Happy Reading....


Sore ini gue lagi masak ya ceritanya sih lagi belajar jadi keadaan gue lagi ancur banget. mana udara panas banget lagi, padahal udah sore, saat gue lagi sibuk ada seorang cewek yang menghampiri gue di dapur.
"Chelsy..." sapanya, gue menoleh ternyata nay.
"eh loe... ada apa?" tanyaku.
"di cariin Ferly tuh" jawab nay. what!? Ferly? lagi? kenapa sich tu orang suka banget buat gue kaget, datang semaunya. keadaan gue lagi ancur banget nie. hampir aja sendok di tangan gue jatuh sangking kagetnya.
"seriuz loe?" tanyaku setelah dapat menguasai diri.
"ea seriuz lah, loe kira gue lagi main boong-boongan apa, tuh orangnya di depan" jawab nay.
"jadi gue harus gimana..." tanyaku bingung banget. maluuu nya...
"ya temuin lah, masa' ia mau loe usir."
"ya tapi gue,... loe nggax liat keadaan gue lagi ancur kayak gini, gue juga belum mandi, bikin malu aja tau nggax"
"0 jadi maksud loe, gue yang harus ngusir dia gitu..."
"ya enggak juga sich, tapi gue..."
"udah loe temui dia aja dulu, loe juga nggax jelek-jelek amet kok..."
"nggax jelek-jelek amet? maksud loe... gue...."
"bercanda. cepetan deh temui dia...."
"tapi gue..." belum sempat gue membantahnya, nay udah mendorong gue untuk menemui Ferly, gila ea, keadaan gue lagi nggax baik untuk di lihat siapapun nih, aduh bikin maluuu, tapi nggax ada pilihan laen...
Saat gue melihat dia di depan rumah gue, waaah gila, keren banget. udah rapi pastinya, sedangkan gue... aah bikin malu, masa di depan idolanya kayak gine, sumpah gue malu banget. apa yang harus gue lakuin,... gue nggax pe-de nie... bisa-bisa gue gemeteran lagi, iiih mana sampai keluar keringat dingin segala lagi, gue pun mengelap wajah gue. huu'uuh gue harus biasa...
"ngapain kalian kesini?" tanyaku, sepertinya kata-kata ketus bisa membuat gue lumayan pe-de. dari pada bermanis-manisan. tampak dia kaget mendengar kata-kata gue, tapi gue pura-pura cuek aja, agar nggax ketahuan kalau gue malu.
"ngapain?" tanyannya nggax percaya dengan kata-kata gue.
"ea, ngapain? mau cari siapa di situ... pulang sana gih, gue nggax nerima tamu cowok" kataku tanpa berani melihat wajahnya yang menatap gue nggax percaya, uuuh apa yang harus gue lakuin.
"kok gitu..."
"gue kan nggax ngundang kalian kesini, cepetan pulang sana. mana nggax ngomong-ngomong lagi kalau mau ke sini, lihat nih keadaan gue lagi ancur kayak gini, bikin malu aja tau nggax" kataku bersikap se biasa mungkin.
"kita nggax mau kerumah loe kok..." katanya cari-cari alasan.
"0h ea? dan kalian fikir gue bakal percaya gitu aja. uuuh sayang sekali nggax, udah lah pulang aja, gue nggax terima tamu di sini. cepet pulang..." kataku.
"baru kale nie kakak di usir sama cewek" kata Ferly lirih tapi gue mendengarnya, eh apa gue terlalu berlebihan ea,... eh jangan marah donk. gue cuma nggax bisa menahan perasaan gue aja, aduh gimana nih.
"ya udah, yuk masuk" ajak ku akhirnya. gila ea, gue... aduh gue nggax tau deh mau ngomong apa lagi.
"nggax usah deh, kita cuma mau..."
"mau bohong lagi... di kira gue bakal percaya apa... udah lah, nggax ada yang namanya kesempatan kedua. ayo masuk,,," kataku, aduh bisa gawat kalau dia marah beneran. tampak dia masih ragu.
"jadi ke rumah gue nggax sih..." tanya ku, dan walau agar ragu dia berdiri juga dan mengajak temennya untuk mengikuti gue.
Setelah dia masuk, gue langsung ke dapur bikin minum. wah gila, bikin maluuuu, di depan idola se ancur ini. waaah image nya gimana... mana gue kasar banget lagi, tapi itu gue lakuin kan karena gue nggax bisa menahan perasaan gue, ah tau deh gue bingung, biarin deh mau ancur kek apa kek, salah siapa datang nggax ngomong-ngomong. tanggung sendiri deh akibatnya.

Cerpen terbaru "Kalau cinta katakan saja

Saat ini, gue lagi jalan bareng Ferly, gue nggax tau awalnya gimana kok sampai gue bisa jalan bareng sama dia kayak gini, tapi kenyataan nya gue sedang jalan sama dia saat ini. dan oh ea, sekarang gue juga udah naik ke kelas dua, dan kebetulan anak IPA, sebenernya bosen juga sih, abis itukan ilmu pasti jadi nggax bisa ngarang-ngarang, tapi yaaa jalanin aja lah.
Tapi sayang gue nggax sekelas sama Steven, dia masuk IPS, sama chintya dan imel juga, So, itu berarti semua idola gue di IPS dan anehnya Ferly juga. tapi ya biar lah, mungkin itu yang terbaik. mungkin dengan bergini Steven bisa bahagia karena nggax ada lagi yang mengaggap dia itu pacaran sama gue, dan mungkin juga dia bisa deket lagi sama chintya, ya tapi kenapa itu membuat gue jadi ngerasa sedih, ah kacau.
"chel..." kata-kata Ferly menyadarkan gue, kalau saat ini gue lagi jalan bareng dia. dan ini untuk pertama kalinya, karena dulunya gue nggax pernah mau, itu juga setelah dia bilang 'yaa ampun, gimana sih, agar loe mau jalan bareng gue, masa' ngajakin jalan kayak mau ngajak perang. nggax mauuu aja'
"eh ea... kenapa?" tanyaku.
"kemana kita?" tanyanya.
"pulang" jawabku singkat, walau udah lumayan kenal, tapi gue masih belum bisa menguasai perasaan gue, gue masih merasa kayak gimana gitu ea, gue juga nggax bisa ngejelasain perasaan gue sebenernya, tapi yaa aneh lah.
"pulang? kenapa?" tanyanya.
"ya abis masa nanya mau kemana, gue kan di bawa. jadi terserah yang mau bawa..." jawab ku, selain gue masih belum pe-de, ngelihar dia sewot kayak gitu membuat gue seneng, bahkan lebih seneng saat ngerjain temen-temen yang lain, wajahnya itu lucu banget, kayak anak kecil yang nggax di kasi permen, dan gue itu paling seneng ngerjain orang lain, he he he jahil kaleeee.
"kita ke sana ea..." ajak Ferly.
"terserah" jawabku.
Setelah jalan udah muter-muter kemana, akhirnya gue udah lumayan bisa menguasai diri gue, nggax tau deh ini membuat gue makin pe-de atau nggax, tapi yang jelas ini lebih baik dari pada sebelumnya, dan kita pun ngobrol-ngobrol nggax jelas.
Gue nggax tau deh saat ini hanya perasaan gue aja atau gimana, tapi gue malihat Ferly tampak lagi bingung, apa dia gerogi juga kayak gue, ah masa' sich,... tapi nggax sengaja gue melihatnya sambil ngitung jari sambil bilang 'ngomong-enggak-ngomong-enggak' tapi setelah tau gue lagi memperhatikan nya, dia langsung nggax pe-de gitu, ah gue paling seneng ngerjain orang yang nggax pe-de kalau di lihatin he he he...
"chel, kakak boleh ngomong sesuatu sama loe nggax?" tanya Ferly.
"ya boleh lah, mau ngomong apa?" tanyaku, aneh banget nie orang. kanapa pake acara minta izin dulu ea, emang gue pernah ngelarang-ngelarang dia ngomong apa.
"tapi janji ea loe nggax bakal ngeledekin kakak..."
"emang mau ngomong apa sich..."
"e sebenernya... kakak... e, kakak...." Ferly tampak makin bingung, heran. apa sich yang mau di omongin. kok kayaknya susah banget.
"apa?" tanyaku nggax sabar.
"e nggax jadi deh"
"nggax jadi? 0h, ya udah"
"e tapi kakak..."
"ya..." tanyaku sambil menunggu Ferly ngomong, tapi sepertinya susah banget, gue jadi makin penasaran "apa? emang kata-kata nya susah banget ea?" tanyaku nggax sabar.
"ea, susah banget" jawab Ferly.
"ya udah pake bahasa yang mudah aja" kataku.
"nggax bisa, karena nggax ada kata-kata yang lebih mudah, untuk ngomongin ini...."
"0h ea? kalau nggax, di simpen aja dulu, sampai kakak bisa ngasi tau gue" usul ku.
"e tapi..." Ferly makin bingung. gue jadi tambah penasaran, sesulit apa sich... tinggal ngomong aja juga. tapi sampai mau pulang pun Ferly nggax bisa ngomong, nggax tau deh apa yang mau di omongin.
Akhirnya kita pulang, karena udah sore, saat di perjalanan, Ferly masih juga nggax bisa ngomong. kira-kira apa ya yang mau di omongin, gue berusaha bersabar walau hati gue penasaran abis. lagian gue itu kan nggax bisa penasaran dikit, pasti bakal membuat fikiran gue kacau. tapi gue juga nggax bisa memaksa Ferly untuk ngomong. karena bagai mana pun juga, gue harus jaga image gue di depan nie cowok.
"kakak boleh ngomong di sini?" tanya Ferly setelah beberapa saat terdiam.
"ya terserah yang mau ngomong"
"e sebenernya... kakak tu... e..." Ferly masih ragu.
"apa?" tanyaku udah nggax sabar.
"e... Chelsy... kakak... e, sebenernya... emmm... kakak mau nanya... e mau nggax jadi pacar Ferly?" tanya Ferly akhirnya.
"haaa??!!!?...." kataku kaget, sampai-sampai gue nggax bisa ngomong apa-apa lagi, dan tiba-tiba Deg, jantung gue kayak berhenti berdetak, nggax nyangka Ferly bakal ngomongin ini di sini, dan saat ini. gue bingung banget mau ngejawab apa.
Sumpah lho, saat ini gue nggax bisa berfikir dengan benar, kayaknya fikiran gue udah terbang entah kemana, Ferly? cowok paling keren di sekolah, yang banyak di kagumi sama cewek-cewek. nembak gue? eh ini beneran nggax mimpi kan??? masa' sich dia suka sama gue? nggax mungkin. ini pasti bohong, kayaknya gue kebanyakan ngayal deh. ini nggax mungkin bener kan. beruntung banget gue...
"Chelsy... gimana..." tanya Ferly kerena gue diem aja, gue masih belum bisa bersuara, sepertinya pita suara gue putus di tengah jalan, dan gue masih syok, saking kagetnya, nggax nyangka banget gue seberuntung ini.
Ferly nembak gue? eh tunggu, nembak? emmm, Ferly bilang apa tadi, 'mau nggax jadi pacar Ferly' ah ia ya, dia nggax ada ngomong suka sama gue, mungkin cuma gue aja yang ke ge-er an. jadi beneran dia nggax suka sama gue. ah kasihan sekali gue... Ferly cuma minta gue jadi pacarnya... buat apa pacaran tanpa ada 'cinta'. apa yang harus gue lakuiiinn...
"Chelsy..." kata Ferly lagi, gue masih terdiam.
Gue emang mengagumi Ferly, tapi Ferly nggax suka sama gue. gue harus tau itu. lagian gue itu kan sukanya sama Steven, jadi mana mungkin gue nerima ini. tapi bener kah gue menyukai Steven? ahhh gue bingung, siapa yang bener-bener gue suka Steven atau Ferly? siapa yang terbaik buat gue??? aduh bagaimana ini...
"chel? loe masih di situ kan?" tanya Ferly yang udah entah keberapa kalinya... apa gue masih punya harapan sama Steven? tapi kalau gue nerima Ferly, bagaimana hubungan gue? jangan-jangan ntar gue jadi seperti pemain utamanya di cerita 'ku ingin kau katakan cinta' lagi. ah ogah gue, aduh bagaimana ini... uuuh kenapa sich Ferly nggax ngomong suka aja sama gue, kan gue jadinya nggax percaya...
"Chelsy.... loe dengerin kakak nggax sich..."
"eh e ia... e gue... gue bingung mau ngejawab apa..." kata ku.
"bingung? kenapa?"
"e sepertinya kakak salah orang deh, bukan gue orangnya... gue itu bukan yang terbaik" kataku, gue udah nggax bisa ngomong apa-apa lagi, gue bingung, ah biarlah apa yang menurut gue bener aja.
"tapi..."
"kak, gue bukan yang terbaik, masih banyak cewek lain lagi, jadi gue..." kata-kata gue terhenti, gue bingung mau ngejawab apa, aduh bagaimana ini.
"jadi..." tanya Ferly.
"sorry deh, gue nggax bisa" jawab ku akhirnya, sorry fer, gue nggax mau seperti 'Anna' dalam cerita 'ku ingin kau katakan cinta' itu, salah loe sendiri kenapa nggax ngomong suka sama gue...
"ha?! seriuz?" tanya Ferly nggax percaya.
"ea, mungkin kakak lebih baik sama cewek lain, bukan gue. sorry..." kataku, gue nggax tau apa ini yang terbaik. tapi gue...
"chel tapi kakak..."
"maaf in gue ea..." kataku. dan kemudian suasana hening, nggax ada yang mau ngomong, bingung kale mau ngomong in apa, gue juga. sebenernya, apa ini yang gue ingin kan? ah gue nggax tau, tapi kalau Ferly itu jodoh gue pasti bagaimana pun caranya, gue bakal kembali bersatu sama dia, tapi kalau nggax, mungkin gue nya aja yang belum beruntung.

To Be Continue....

Biodata Penulis :

Judul Cerpen : Kalau Cinta Katakan Saja
Penulis : Mia Mulyani
Facebok : Ani

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 04

Oke, Akhinya Admin sempet bisa update lagi. Hayo siapa yang dari kemaren sibuk menunggu lanjutan cari cerpen cinta ketika cinta harus rela karya DevilOpi DhiM-dHim?.

Monggo, silahkan langsung di baca. Jangan lupa tinggalin jejaknya ya?. Minimal like facebook lah ....

Oke deh, Happy reading...


Aku berjalan sendirian tanpa tawa dari Anya, Tiwi dan Tia. Terpaksa aku meninggalkan mereka, karena tak tahan dengan sikap dingin mereka. Aku berjalan sambil menunduk tak melihat arah depan..dan tiba – tiba saja. Bruuuk,aku langsung mendongak. Ternyata aku menabrak segerombolan cewek.
“Punya mata apa nggak sih loe” bentak Kak Silvi, karena aku menabraknya.
“Maaf kak aku nda sengaja” kataku tiba – tiba saja tangan Kak Silvi menarikku membawaku ke lorong deket tangga. Ya Kak Silvi orang yang kata Anya orang yang selalu mengejar cinta Kak Aldi, namun selalu ditolak kak aldi,orang yang menurutku juga tak berperikemanusiaan.
“ Eh dengerin gue ya jangan pernah loe coba – coba deketin Aldi” katanya sambil menarik pipiku. Aku coba melepaskan tangannya,
”Maksud Kak Silvi apa?”Tanyaku stelah berhasil melepaskan tangannya.
“Nggak usah bego atau pura – pura nggak tau deh, dengernya kemaren ngapain loe pergi bareng ma Aldi? Pake boncengan segala lagi” Kata Kak Silvi dengan nada yang masih tinggi dan wajah mencibir.
“ Emang apa salahnya kalau aku bonceng Kak Aldi? Orang Kak Aldi juga nggak keberatan aku bonceng” kataku menanatang.
“ Loe berani sama gue? Masih anak kelas satu aja belagu loe,aldi itu milik gue! Dan nggak boleh ada yang deketin dia selain gue,NGERTI LOE” mata Kak Silvi melotot hampir copot membuatku merasa ngeri.
“ Oh ya kata siapa?” jawabku santai. Ku sadar perkataanku membuatnya lebih marah dan hampir mendapatkan tamparan andai saja tak ada tangan lain yang menahannya.
“Ada apa ini,ngapain loe mau nampar dia?” Tanya Kak Aldi sambil menghempaskan tangan kak silvi,aku ingin berucap namun terpotong oleh kata – kata Kak Silvi.
“Gue mau beri pelajaran kepada ni anak yang tau diri ini, bisa – bisanya dia jalan sama loe kemaren, udah gitu dia nantangin gue lagi masih kelas satu aja belagu” Jawab Kak Silvi dengan nada penuh emosi dan memandangku dengan marah.
“Kalau dia pergi sama gue, terus apa masalah loe sama dia? Gue kan yang pergi sama dia bukan loe, ko’ jadi loe yang sewot.” Jawab Kak Aldi dengan santai.
“Tapikan gue nggak suka loe deket – deket sama dia” Kata Kak Silvi yang kecewa.
“gue lebih berhak dan lebih pantes buat jalan sama loe” Lanjutnya.
“Kalau loe bilang loe pantes buat jalan sama gue, harusnya loe ngaca mana mungkin gue jalan sama cewek yang urakan kaya loe, kerjaannya Cuma bisa bentak – bentak orang. Terus kalau loe bilang loe lebih berhak jalan sama gue? Siapa loe! cewek gue bukan, saudara gue juga bukan, yang ada dia lebih pantes jalan sama gue karena dia itu adik gue, NGERTI LOE! Dan jangan pernah ganggu dia lagi” Kata Kak Aldi membuat semua orang yang ada disitu kaget dan shok.
Sedangkan aku hanya bias diam tanpa berkata apa- apa. Aku pun tak ingat sejak kapan ada banyak orang di lorong itu, Kak Aldi menarik tangan ku pergi meninggalkan semua wajah – wajah penuh tanda tanya milik semua orang yang ada disitu. Tak terkecuali Tia, Anya dan Tiwi yang menatapku tak percaya. Ya memang sebelumnya tak pernah ada yang tau bahwa aku adik kak aldi,namun sekarang semua orang di sekolah tau.



“ Harusnya kakak, nda usah mbela aku kaya gitu” kataku sesampainya di rumah
“ Apa salah kalau gue bela loe didepan anak – anak, loe kan adik gue” Jawab Kak Aldi, sambil meneguk air putih.
“ Tapi kalau kaya gini semua orang tau kalau aku adik kakak” Lanjutku.
“ Apa salahnya kalau mereka tau, toh nggak merugikan juga kan?” Tanya Kak Aldi dengan nada tinggi.
“ Tapi itu mengganggu kak, kalau mau ngakuin kenapa nda sejak awal kakak bilang ke mereka kalau kita kakak adik, kenapa baru sekrang kakak mengakui aku sebagai adik kakak”jawabku.
“ Loe tu ya, udah bagus gue belain, nggak tau terimakasih banget. Loe nggak tau kan Silvi itu kaya apa?” Lanjut Kak Aldiyang benar – benar marah,
“Ach udah lah terserah loe mau ngapain” Kata Kak Aldi sambil beranjak pergi ke kamarnya.
“Eits, ada apa ini? Ko’ anak mama pada berantem gini,”Kata mama yang tiba – tiba muncul.
“ Nggak ada apa – apa ma,” jawab ku kemudian melangkah pergi ke kemar,mama hanya menggeleng – gelengkan kepala saja.
Ku rebahkan diri diatas kasur,
“Huuh sebel” gumamku sambil memukul kasur yang empuk.
Membayangkan kejadian tadi siang, harus senang kah atau harus bagaimana? Senang karena aku tak harus berbohong lagi, sebal kenapa harus ada insiden tadi, kenapa baru sekarang Kak Aldi mengakuiku sebagai adik di depan semua orang. Kalau soal berbohong aku tak pernah berbohong, karena memang aku pernah bercerita kepada Anya,Tia dan Tiwi, bahwa aku punya kakak, meski aku tak pernah bilang bahwa kakakku adalah Kak Aldi. Berarti aku tak berbohong. Tanpa sengaja seulas senyum bertengger di bibirku.
Di meja makan tak ada suara, bahkan pandangan Kak Aldi masih dingin terhadapku. Aku juga masih dingin terhadapnya. Meski kami sering tak terlihat mengobrol namun, tetep saja kita bisa saling menyapa. Tapi untuk hari ini, kita terlihat sangat tak akur.
“ Kalian kenapa? Ko’ kayaknya lagi berantem” Tanya papa, aku mendongak dan pas bertemu pandang dengan pandangan Kak Aldi lalu ku menunduk kembali.
“Ya, kalian ini ada masalah apa?masa berantem gini? Nggak baik ach” kata mama menimpali.
“Nggak Ada Ma” kataku berbarengan dengan kak aldi,
“Eh jawabnya kompak banget gini? Tumben” Kata mama, mama papa hanya tersenyum aja aku hanya diam sambil memalingkan muka. Kak Aldi pun tak bersuara.
Hari ini tak seperti biasanya aku tak menebeng papa karena aku ingin sendirian, jadi aku berangkat sekolah dengan menggunakan bus. Ku langkahkan kaki memasuki sekolah dengan langkah ragu, kulihat anya dari halaman parkiran,dan ku inign mengejarnya,
“Anya tunggu”teriakku. Namun langah ku berhenti ketika ada orang yang menepuk bahu ku,
“ Hai Tari, mau ke kelas? kita antar ya” kata orang yang menepuk bahu, sekilas ku lihat Anya,yang tadi berhenti kini berjalan tanpa menolehku lagi.
“ Maaf kak, nda usah aku bisa sendiri” kataku mencoba sopan dengan kak silvi yang ingin mengantarku ke kelas
“Tumben Kak Silvi, baik kemaren aja, bentak – bentak nda jelas, mau ngater segala lagi mang aku bayi apa yang nggak bisa jalan” gumamku sambil berlalu meninggalkan Kak Silvi.
Dalam perjalanan ke kelas banyak orang yang menyapaku, namun aku tak merasa mengenal mereka, dan aku yakin mereka pun tak begitu mengenalku, mereka Cuma tau namaku saja. Banyak yang berbisik sana – sini membuatku risih. Ntah mengapa sekarang sekolah seperti tempat yang menakutkan bagiku.
“ Huuuh, inisemua pasti gara- gara kejadian kemaren, coba aja kemaren Kak Aldi nda marah – marah dan membeberkan hal yang sebenarnya.” Gumamku sambil duduk di bangku tanpa Anya. karena Anya memilih tuk pindah bangku, aku hanya bisa melihatnya miris.
“Kenapa disaat kaya gini mereka memusuhi aku”bisikku dalam hati.
Sambil menikmati makananku, aku mengingat – ngingat pada saat aku bertemu anya,tia dan tiwi,mereka yang satu grup bersamaku saat masih MOS, namun kini aku duduk sendiri dan tak ada guarauan dari teman – temanku membuatku merasa kesepian.
“ Hai Tari” Kata Kak Silvi yang tiba – tiba saja duduk di depanku, membuatku kehilangan selera makan.
“Ko berhenti makannya?” Tanya kak silvi dengan nada di buat semanis mungkin,namun ku tak menjawab tapi Cuma memandangnya penuh selidik.
“ Ngapain kakak kesini? Nda biasanya dan sejak kapan kakak tau namaku?”Tanyaku dengan nada ketus tanpa memandangnya.
Inilah yang kutakutkan selama ini, jika dari dulu aku ngaku kalau aku adiknya Kak Aldi. Banyak yang pura – pura baik denganku, seperti Kak Silvi yang baru aja kemaren memarahiku dengan nada shok galaknya, kini berubah menjadi super lembut, dengan sejuta senyum manis dibibirnya.
Ko’ ketus gitu sih? Gue kesini mau minta maaf soal kemaren” jawab Kak Silvi sambil menjulurkan tangannya. “ maaf” lanjutnya dengan gaya so manis.
Aku terdiam sejenak,memikirkan akan menjabat tangannya atau tidak,namun ku balas juga tangannya, sambil tersenyum yang dibuat – buat, kulihat Anya, Tia dan Tiwi yang mencibir sinis membuatku tambah merasa sedih.
“ Kamu masih mau makan ya? Gimana kalau kakak traktir” jawab Kak Silvi, aku pun hanya mendongak dan memandangnya tak percaya.
“Beneran kakak mau ntraktir aku?” Kataku sok manis juga.
“ Eh iya, kamu boleh pesen apa yang kamu ingin kan dan nggak usah khawatir, biar gue yang bayar semua, itung – itung buat nebus kesalahan gue ke loe.” Kata Kak Silvi
“ Kakak serius, apapun itu?”Tanyaku mencoba memastikan. Sedikit senyum licik terkulas dalam bibir ku. Kak Silvi hanya mengangguk mantab.
“Ok deh kalau kakak memaksa”kataku sambil berdiri, Kak Silvi pun tersenyum dan merasa bingung.
“ Woooy temen – temen semua, dengerin aku ya! Kalian boleh mesen apapun makanan yang ada disini, dan tenang aja yang mbayarin semua Kak Silvi” kataku sambil teriak sekencang – kencangnya agar semua anak mendengarnya. Semua anak pun ricuh Kak Silvi memandangku dengan perasaan muak dan aku hanya angkat bahu saja.
“ Makasih ya kak, atas traktirannya! Yang sering – sering aja, dan jangan lupa bayar juga punya aku.”kataku tersenyum penuh kemenagan saat melihat wajah Kak Silvi yang penuh dengan kemarahan dan aku pun segera beranjak pergi dari kanti.
Rasain loe,emang enak aku kerjain! Tari dilawan. Dasar Ratu lebah.

To Be continuie....

Biodata penulis :
Judul : Ketika Cinta Harus Rela
Nama : Novi
Facebook :DevilOpi DhiM-dHim

Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela ~ 03

Lanjutannya molor ya?. Wukakak, sory. Untuk yang tinggal ngepost aja harus molor gimana sama kelanjutan Cerpen Take My Heart yang harus mikir dulu yak?.. #ngomong sama blog.

Oke deh, over all buat yang udah sedari kemaren menunggu langjutan Cerpen cinta ketika cinta harus rela, Silahkan langsung di baca.

Oh ya sama satu lagi, kalau bisa tinggalin jejaknya ya. Happy Reading.



Sejenak aku memikirkan perkataan kak andre,ternyata aku salah dan aku harus minta maaf kepada kak andre,tiba – tiba hpku bergetar,ku buka pesan yangternyata dari mama,mama menyuruhku pulang bersama kak aldi,karena pak Supri nda bias njemput.”huuh kenapa nda smz dari tadi!,kalautau gini aku tadi pulang bareng tia dan tiwi aja”gerutuku,namun tak urung aku kembali masuk ke sekolah berniat mencari apakah sudah pulang apa belum,karena sekoah memang sudah sepi. Kulihat motor kak aldi masih diparkiran lengkap dengan helmnya,”berarti kak aldi belu pulang,aku tunggu dia di parkiran sajalah” pikirku.

Tak berapa lama orang yang ku tunggu – tunggu muncul dan berjalan menghampiriku,aku tersenyum dan membuka mulut untuk berkata “mama udah sms aku tadi,ayo cepet naik.”potong kak aldi seraya menstater motornya,aku pun duduk dibelakangnya.

“tadi aku ke kelas kamu,tapi nggak ada ku kira kau udah pulang”kata kak aldi memulai pembicaraan saat kami motor mulai melaju dan meninggalkan sekolah.

”owh tadi aku nunggu pak supri depan sebelum mama sms kak”jawabku.

Tak ada pembicaraan lebih lanjut,kak aldi hanya diam dan aku juga bingung mau ngomong sehingga ku lebih memilih diam namun pikiranku melayang.

 “ duuh ini pertama kalinya aku,bonceng kak aldi,nda nyangka bisa bonceng kak aldi,huuh kenapa aku gugup gini,duuh bird,aku gugup banget saat ini”kataku dalam hati,sambil mengucapkan nama Vandi.

“kenapa”Tanya kak aldi,sedikit menoleh,seakan dia mendengar namanya dipanggil. “nda apa – apa ko’ kak”jawabku sambil tersenyum.

Setelah sampai di rumah,aku langsung ke kamar untuk ganti baju,ku raih laptopku dan mulai berchating ria.

“Hai bird,sedang apa kamu?”tanyaku memulai chating dengan Vandi.

 “aku baru aja pulang ni bear,udah makan apa belum?”balas Vandi

“Udah tadi di sekolah,sekarang lum laper”balasku.

“Jangan sampai telat donk bear” kata Vandi penuh perhatian,aku hanya mengirimkan balasan smile yang mengangguk.

"Tau nda bird,tadi aku pulang bareng kak aldi,ini pertama kalinya aku bonceng dia”kataku

“Owh ea?,gimana perasaannya”Tanya Vandi,

“Aku gugup bird”balasku.

Tiba – tiba bel rumah berbunyi,aku yang sedang chatingan di ruang tamu segera bangkit untuk membuka pintu,meski bersamaan dengan berjalannya bi inah,yang ingin membuka pintu,namun aku tetap yang membukakannya.

 “biar tari aj bi,bi inah lanjutin pkerjaan bi inah aja”kataku menyuruh bi inah, bi inah mengangguk dan pergi ke belakang.

Pintu pun terbuka,alangkah terkejutnya aku,ketika mendapati temen – temen kak aldi yang datang kerumah. “ Ehem” terdengar suara berdehem yang menyadarkanku dari lamunan.

“Eh silahakan masuk kak,”kataku sambil menyuruh mereka masuk. “loe siapanya aldi,ko’ aku baru liat loe disini”Tanya seorang dari temen kak aldi,aku hanya terdiam dan matamu memandang sosok kak andre,dia Cuma diam saja.

“dia adik gue,kenapa kalian mau datang nggak bilang – bilang?”jawab kak aldi,yang muncul tiba – tiba. Sontak ucapan kak aldi membuat semua orang yang ada disitu kaget.

"Adik loe? Sejak kapan nyokap loe hamil? Dan masa dia lahir udah segede gini,”kata yang lain,membuat semua orang tertawa,kecuali kak andre yang bersikap tak seperti terjadi apa –apa.

“kalian ini,dia adik gue yang dulu tinggal di semarang”jawab kak aldi, “oooh”temen – temen kak aldi saling beroooh ria smbil manggut – manggut,namun kak andre tetap saja tak ada ekspresi apapun. “hai kenalin,gue dimas temen aldi,” kata seorang yang mendekatiku dan menjulurkan tangannya,”Aku Tari,”kataku sambil membalas jabatan tangannya.

“Eh tunggu dulu,loe kan sisiwi kelas satu yangsuka bareng ma anyakan?” Tanya seorang lagi yang ku ketahui bernama Rian,aku hanya mengangguk saja,”ko’ kalian nggak pernah bareng,kalau di sekolah,”Tanya Genta,” Kan kita punya temen – temen sendiri” jawab kak aldi,

“ach loe curang al,punya adik yang cantik gini nggak pernah bilang ke kita – kita” kata dimas. “ ngapain gue ngomong ma loe,ntar loe embat lagi”jawab kak aldi,

“ea kalau loe nggak keberatan,gue pengen………..” kalimat dimas terpotong,saat melihat tampang kak aldi yang siap menerkamnya, yang lainnya tertawa melihat tampang dimas,sedangkan kak andre,masih saja tanpa ekspresi.

“kak andre ini,apa tampangnya memang seperti itu,datar sekali menanggapi suasana gaduh ini,”bisik ku dalam hati saat mengambil laptop dan melirik kak andre,dan dia juga melirikku membuatku gugup dengan cepat ku beranjak pergi,dan kulihat dia tersenyum saat ku pandang dia sebelum sampai ke tangga.

Keesokan harinya,di sekolah ku dapati anya sudah duduk di bangku, “Alhamdulillah anya udah berangkat.” Bisikku dalam hati. “ Hai” kataku say hallo kepada anya,namun orang yang ku sapa diam dan tak menghiraukanku,aku pun duduk,”ternyata anya masih marah!”bisikku dalam hati,ingin sekali bicara dengan anya,namun sikapnya yang dingin membuatku mengurungkan niatku,lagi pula bel tanda mulai pelajaran sudah berbunyi.

Sunyi senyap tak ada celoteh anya ataupun celotehku pada saat pelajaran dimulai,biasanya meski dalam pelajaran kami berdua sempet – sempetin mengobrol,namun hari ini berbeda seperti biasanya.

Ketika bel istirahat berbunyi,ku coba mengajak anya,”Nya,kekantin yuk,”namun bukannya menjawab ajakanku dia malah bergegas pergi,menghampiri tia dan tiwi yang saat bersamaan udah di pintu kelas dan pergi melangkah meninggalkanku sendirian.

Ku hembuskan napas panjang,”begini ya rasanya,ketika kehilangan sahabat yang selelu ada didekat kita.”gumamku sambil memandangi langit yang cerah di taman sekolah.
“sepi,dan damai” terdengar suara, aku pun menoleh, “kenapa? Tumben nggak shok liat aku”kata kak andre yang kini duduk di sampingku,aku hanya tersenyum saja mendengarnya.

Sejenak kami saling terdiam tak ada yang memulai pembicaraan,yang ada hanya suara semilir angin. “ kau tau meski manusia itu makhluk social yang berarti tak bisa hidup sendiri? Namun kita terkadang butuh sendiri,dengan menyendiri kita lebih tenang dan lebih memahami arti hidup,memikirkan sesuatu yang telah terjadi,dan dengan menyendiri kita bisa meredam emosi,sehingga kita bisa hidup dengan semangat baru lagi” kata kak andre panjang lebar.

Ku pandang wajahnya sungguh tenang,dan dia memandangku kami pun tersenyum bersama,entah begitu mendengar ucapannya kini aku menjadi lebih tenang dan merasakan kesepian,meski tak ada lagi yang berbicara,yang ada hanya terdengar suara semilir angin yang berhebus membuat ketenangan.

To Be Continue...

Judul : Cerpen Cinta Ketika Cinta Harus Rela
Peulis : Novi
Facebook : DevilOpi DhiM-dHim