Cerbung Cintaku Bersemi di Desa ~ 05


Dan setiap hari mereka selalu jalan bersama dan selalu ada kejutan buat Dinda dari boneka, dairy, novel dll dan pda saat yang tidak di inginkan oleh mereka datang yaitu Dinda harus pulang ke Jakarta karna masa liburan sudah habis, tapi pada hari itu tidak semua buram karna mama ikut ke Jakarta, di mana hari itu hari yang menyedihkan sekaligus bahagia entah Dinda harus seneng karna yokap udah nggak marahan lagi sama bokap atau Dinda harus sedih karna dia harus ninggalin cowk yang dia sayang


Cintaku Bersemi di Desa
“Din jangan lupain kita ya” kata Mili, Sri N intan dengan serempak.

“iya “ jawab Dinda sambil meluk sahabat nya

Tapi dia melihat Anto dengan wajah yang sedih tapi di tutupi dengan senyuman

“ Anto ku janji aku akan selalu setia sama kamu” kata Dinda sambil meluk Anto

“ iya din aku percaya kok, ya udah masuk gih jangan nangis ya din kamu kalo nangis tu jelek tau” ledek Anto

“ ihh apan si orang lagi sedih juga” kata Dinda sambil memukul tangan kiri Anto “ yaudah semua aku pamit…., dah” sambung Dinda ber pamitan pada semua sebelum masuk mobil

Setelah agak jauh dari desa Dinda hanya melihat kearah kaca nggak terasa air mata nya berjatuhan

“ cieileh gitu aja kok nangis “ ledek Doni

“ katanya anak papa udah besar kok masih nangis”ledek papa ikut-ikutan

“ apaan si orang nggak nangis juga” elak Dinda

“ terus kalo nggak nangis itu apa yang keluar dari mata basahi pipi”

“ oh ini emmm….. ini tu tadi malam Dinda kurang tidur jadi ngantuk terus keluar deh” sambil memaksakan untuk senyum

“ yaiyalah kurang tidur orang semaleman suntuk nangis teruss gi mana nggak kurang tidur” ledek Doni… Dinda hanya senyum sinis

“ oh tadi malam anak papa nangis toh…, masak masih nangis emang belom puass nangis nya sayang” ledek papa

“ udah udah kalian kok jadi ngeledekin Dinda si” kata mama menengahi

“ iya tau, mending papa konsentrasi yupir deh Dinda mau tidur” jawab tidur dan langsung makai air phone agar nggak denger ledekan dari papa dan Doni lagi
Setelah sampai di rumah emang sengaja nggak pake pesawat karna papa yang yetir katanya biar lama berduaan sama mama

“ din…… bangun nak udah yampek” kata mama membangunkan Dinda

“ huah “ ……….“ masak anak perempuan nguapnya gitu amat” ledek mama “ udah yampek ya ma” Tanya Dinda tanpa menghiraukan pertanyaan mama

“ udah turun yuk” ajak mama……. Dinda hanya mengangguk kan kepala
Tanpa basa basi Dinda langsung ngiprit ke kamar nya

Hari ini adalah hari senin hari dimana melakukan aktifitas lama
Saat di sekolah

“ huayoooo……… pagi pagi udah ngalamun” ledek fitri yang mengagetkan Dinda

“ eh Dinda tu nggak ngalamun” jawab Doni

“terus “ desak Indri karna Doni sengaja berhenti ngomong nya

“ dia tu lagi galau” terang Doni yang sontak buat temen-temen nya kaget

“ udah deh nggak usah lebay…” kata Dinda ketus

“ loe lagi galau.., galau kenapa din” Tanya Indri

Dinda hanya menatap tajam Indri dan berlalu meninggal kan sahabat-sahabat nya kebingungan

Dan bel sekolah berbunyi tapi Dinda bukanya masuk malah bolos ketaman

“ Anto gue kangen ma loe……. Coba aja ada loe disin pasti hidup gue makin bahagia” gumam Dinda

“ yaloe sabar aja din……. Ntar kalo liburan pasti ketemu kok sama Anto” terang Doni yang datang nya tiba-tiba dan di ikuti oleh ke tiga sahabat nya

“ iya din loe sabar aja cuman kurang setahun ini” terang fitri

“ eh menurut loe setahun nggak lama apa…….., lama tau” kata Dinda sinis

“ ya udah mau gimana lagi…… menunggu itu kan jalan satu – satu nya din”terang fitri

“sabar aja” sambung Doni dan temen gue menganggukkan perkataan Doni

“terus kenapa kalian nggak masuk kelas” Tanya Dinda setelah hening beberapa saat

“ ya kita kan nemenin loe…….. loe kan sahabat kita iya nggak guys” terang Indri

“ yup” di balas serempak oleh Doni dan fitri

“ makasih nya…… kalian emang sahabat yang terbaik” kata Dinda sambil meluk ke empat sahabat nya

Seminggu telah berlalu tapi Dinda masih sedih dan malah makin sedih

“ cie elah din kenapa situ muka kusut mulu bosen tau liat nya” kata fitri

“ eh kayak loe nggak pernah aja” jawab Doni tiba-tiba “ din ntar ada kabar gembira buat loe” terang Doni

“ mau kabar dapat uang segambreng juga Dinda nggak bakal urusin tu kabar” kata Indri

“ oh iya loe kan galau karna Anto……., iya kan…. Gue jadi penasaran se tampan sih dia sampe bikin loe klepek – kelepk kayak gini” Tanya fitri

“ pastinya kayak aku donk “ jawab seseorang yang ada di belakang yang sedang di krumuni banyak cewk

“ Anto” gumam Dinda nggak percaya

“ Anto “ gumam fitri N Indri bersamaan sedang kan Doni senyum nggak jelas

“ kamu nggak mau meluk pacar kamu nih din “ terang Anto yang langsung di peluk oleh Dinda dan di balas pelukan oleh Anto

“ kok kamu ada di sini..” Tanya Dinda setelah melepas kan pelukanya “ kamu nggak sekolah “ sambung Dinda

“ aku sekolah kok “ jawab Anto

“ teruss… kok ada di sini?” Tanya bingung Dinda

“ yaiyalah dia kan murid baru di sekolah kita” terang Doni sambil menepuk pundak Dinda

“ kata Doni kamu sering nggak masuk kelas ya din” Tanya Anto Dinda hanya senyum tipis dan nelen ludah sendiri

“ cie elah loe toh yang namanya Anto….. pantes aja Dinda kayak orang gila cowok nya ganteng gitu” ledek fitri

“ Anto……. Kalo udah bosen pacaran sama Dinda sama gue juga boleh kok “ kataNiken
Pletak…… sebuah jitakan mulus kena kepala Niken

“ Dinda sakit tau” kata andri meringis kesakitan “ tu tangan nggak pernah di sekolahinya” sambung Niken

“ mending juga tangan Dinda yang nggak di sekolahin dari pada tu mulut nggak pernah di sekolahin “ terang fitri sewoot

“ iya bener tu, lagian jadi cewek centil banget si” terang Doni

“ yeee biarin gue kan cuman melamar…… kalo dia nya mau gue nggak kan nolak” senyum narsis

“ udah kale orang Dinda nya aja nggak marah masak kalian marah” menengahi

“ din aku kan murid baru disini jadi kamu mau kan antar aku keliling sekolah “ pita Anton

“ ayok……, dengan senang hati” jawab Dinda

Setelah agak jauh dari keramaian

“ din kata Doni kamu sering ngalamun N jarang bergaul sama temen – temen kamu” Tanya Anton

Dinda cuman balas dengan senyuman N anggukan

“ begitu cintanya kamu sama aku……………. Sampe kayak gitu” ledek Anto

“ nah kalo udah tau nggak boleh pergi – pergi dari ku” todopoint

“ siapa sih yang mau pergi orang aku akan selalu disini sama kamu”

“ serius”

“dua riuss malahan” jawab Anto

“ entah udah berapa kale aku bilang ini ke kamu tapi yang jelas aku nggak bakalan bosen kalo aku cinta ma kamu din” menatap Dinda

“ aku juga cinta sama kamu Anton” jawab Dinda malu
END…….


EmoticonEmoticon